• Home
  • About Me
  • Katalog
  • Video
  • Daftar Isi

Jumat, 28 Februari 2014

Langkah 1 Proses Desain Penerangan Jalan

          Dalam pokok bahasan ini sobat blogger akan diperkenalkan dengan proses desain lampu penerangan jalan. Item-item yang akan dibahas dalam pokok bahasan ini meliputi :
-          Proses Desain Penerangan Jalan
-          Contoh-Contoh Surat Penawaran (SP)
-          Program Komputer Desain Penerangan Jalan
-          Penerangan Jalan Sementara

          Setelah diputuskan untuk memasang penerangan baru pada sebuah jalan, tahap desain penerangan jalan dapat dimulai. Pada pokok bahasan ini akan dijelaskan tentang desain penerangan jalan yang harus sesuai dengan situasi dan kondisi jalan,  dan harus dapat memberikan tingkat dan keseragaman pencahayaan yang disarankan dalam buku panduan desain penerangan jalan. Desain penerangan jalan juga dapat dilakukan dengan menggunakan metode pencahayaan seperti yang dijelaskan dalam buku panduan tersebut.
          Nah untuk pertemuan kali ini kita akan membahas terlebih dahulu item yang pertama yaitu pross desain penerangan jalan, sedangkan ketiga item yang lainnya akan kita bahas pada pertemuan-pertemuan selanjutnya. Dalam proses desain penerangan jalan ada beberapa laangkah yang harus kita lakukan, tetapi untuk pertemuan kali ini akan penulis jelaskan langkah desain yang pertama dulu, sedangkan langkah-langkah berikutnya menyusul deh. Oke sobat blogger sudah siap mengikutinya, simak uraian berikut ini.

A.  PROSES DESAIN PENERANGAN JALAN
          Urutan langkah-langkah yang harus dilakukan dalam proses desain peerangan jalan yang merupakan desain baru yang akan dicapai oleh seorang perencana dengan latar belakang teknik yang memadai, tetapi kurang pengalaman dalam mendesain lampu penerangan jalan adalah sebagai berikut.

1. Langkah Desain 1 adalah Menilai fasilitas yang ada dan menentukan tingkat footcandle minimum
          Langlah-langkahnya adalah sebagai berikut :
-       Lakukan penilaian awal checklist fasilitas untuk menentukan kebutuhan penerangan yang spesifik. Gunakan daftar checklist seperti daftar berikut ini
-     Menentukan fasilitas atau klasifikasi fungsional jalan yang akan dirancang penernagannya. Gunaka tabel tingkat footcandle yang direkomendasikan untuk menentukan tingkat footcandle minimum dan rasio keseragaman.

a.      Daftar Checklist Penilaian Fasilitas
Tanggal__________________Bulan_________________Tahun___________
Pada Jam _____________________________________________________
Tim Desain Final_______________________SP_______________________
Kota__________________________Negara_________________________
Peninjau Lokasi ______________ Batas Kecepatan Jalan ________________
Utilitas_____________________Perusahaan Penyedia Listrik _____________
Pendanaan ____________________________________________________

PENILAIAN FASILITAS
1)      Paralel jalur lalu lintas atau jumlah jalur : ___________________________
2)      Apakah ada dinding penahan atau pagar pembatas di area : ____________
3)      Tersedia tanah/lahan pemasangan tiang: ___________________________
4)      Tersedia saluran listrik: ________________________________________
5)      Lebar bahu (termasuk bahu pemisah jalur) : ________________________
6)      Tersedia trotoar/pejalan kaki: ___________________________________
7)      Apakah jenis topografi (lereng, nilai, dll) : __________________________
8)      Perkotaan atau pedesaan : _____________________________________
9)      Bisnis atau perumahan : _______________________________________
10)  Tersedia persimpangan jalan raya: _______________________________
11)  Uraian geometri dasar : _______________________________________
12)  Kecepatan : ________________________________________________
13)  Tersedia penerangan lingkungan: ________________________________
14)  Tanda lalu lintas atau rambu : ___________________________________
15)  Pemisah tengah halur : ________________________________________
16)  Diperlukan penerangan non - standar atau hias:______________________
17)  Apakah perlu menghapus/memindahkan penerangan yang ada:__________
18)  Apakah perlu merelokasi utilitas yang ada: _________________________
19)  Apakah jenis sistem penerangan yang sedang dipasang: _______________
20)  Sistem penerangan tiang tinggi :
Apakah ada area perumahan di sekitarnya ? _______________________
Rekomendasi pondasi yang diperlukan untuk dasar, tanggal pengiriman 
pesanan/permintaan: : ________________________________________
21)  Sistem penerangan puncak/kepala vertikal :
Apakah terdapat cukup baris/jalur  ? ____________________________
22)  Sistem penerangan kepala cobra standar / penerangan kotak sepatu:  
Cutoff atau kaca dangkal: _____________________________________
23)  Apakah ada jembatan yang terlibat: ______________________________
Jumlah jembatan: ____________________________________________
Lampu obstruksi udara yang dibutuhkan: __________________________
Lampu navigasi yang dibutuhkan: ________________________________
24)  Apa jenis konfigurasi sistem penerangan yang diusulkan:
Interchange Lengkap_________________________________________
Interchange Parsial___________________________________________
Jalan Lurus___________________________________________________
25)  Apakah perjanjian/kesepakatan perawatan lampu dengan perusahaan lokal 
      harus secara tertulis?__________________________________________

b.      Catatan Penilaian Fasilitas
          Berikut ini merupakan catatan yang berhubungan dengan checklist penilaian fasilitas sesuai urutan nomor.
1)      Kurva A bisa berarti perbedaan antara pencahayaan parsial dan berkesinambungan. Jumlah jalur akan mempengaruhi tinggi tiang dan watt listrik atau kebutuhan untuk menerangi kedua sisi.
2)  Penerangan pelabuhan mungkin diperlukan dalam mempertahankan dinding. Ketinggian dinding juga mempengaruhi ketinggian tiang. Tiang-tiang dapat ditempatkan lebih dekat ke jalan jika pagar pembatas berada di tempat.
3)  Daya listrik mungkin diperlukan untuk lampu tanda lalu lintas. Lampu tidak boleh ditempatkan terlalu dekat dengan tanda lalu lintas karena dapat memantulkan tanda dan mempengaruhi visibilitas.
4)      Harus tetap pada jarak yang aman dari jaringan listrik (dianjurkan sekitar 20 meter).
5)      Mempengaruhi tinggi tiang dan watt listrik.
6)      Petunjuk pejalan kaki dan tingkat footcandle lebih tinggi mungkin diinginkan.
7)      Kelas yang curam mungkin memerlukan tiang tinggi.
8)  Area perkotaan umumnya memiliki pencahayaan terus menerus sementara area pedesaan tidak. Polusi cahaya dan pelanggaran cahaya juga masalah serius di area perkotaan.
9)      Pelanggaran cahaya adalah masalah yang lebih besar di area pemukiman.
10)  Apakah penerangan tambahan dibutuhkan di persimpangan jalan, jika demikian diperlukan perjanjian/kesepakatan dengan perusahaan/lembaga lain ?
11)  Tak satupun
12)  Penerangan mungkin tidak diperlukan jika batas kecepatan di bawah 40 meter per jam.
13)  Penerangan lingkngan sekitarnya dapat mengurangi atau meningkatkan kebutuhan untuk penerangan.
14)  Sebuah sinyal gabungan dan pencahayaan dasar (SOP) mungkin diperlukan. Lampu tanda lalu lintas akan mempengaruhi jarak.
15)  Lampu mungkin perlu ditempatkan pada pembatas/pemisah jika tidak ada ruang di luar jalan. Pada umumnya, lampu tidak harus ditempatkan di tengah karena petugas sulit untuk merawatnya.
16)  Perusahaan/lembaga swasta tidak mendapat bagian saham untuk jenis penerangan jalan, oleh karena itu penerangan jalan langsung dikelola oleh pemda atau negara.
17)  Usia dari sistem atau masalah pemeliharaan akan mempengaruhi penghapusan aset.
18)  Tak satupun
19)  Sistem penerangan harus sesuai dengan kedua sisi/jalur pada proyek.
20)  Akankah perisai menjaga cahaya keluar dari arean pemukiman ?
21)  Pemunduran tiang adalah 33 meter sampai 36 meter dari tepi bahu jalan.
22)  Cutoff digunakan di dekat bandara.
23) Lampu navigasi harus memiliki SOP yang terpisah, biasanya berukuran 120/240V. Perusahaan utilitas tidak memiliki tingkat untuk lampu obstruksi udara, sehingga mereka harus diukur.
24)  Tak satupun
25)  Tak satupun

c.       Tingkat footcandle yang direkomendasikan
          Tabel berikut berisi rata-rata perawatan iluminasi minimum dan rasio keseragaman maksimum antara klasifikasi fasilitas dan klasifikasi trotoar.

Rata-rata Perawatan Iluminasi Minimum (Eh) dan Rasio Keseagaman Maximum antara Klasifikasi Fasilitas dan Klasifikasi Trotoar
Klasifikasi Jalan Raya dan Pejalan Kaki
R1
R2 & R3
R4
UniformityMax
Foot
candle
Lux
Foot
candle
Lux
Foot candle
Lux
Avg / min
Interstate & Jalan bebas lainnya
Komersial
0,6-1,1
6-12
0,6-1,1
6-12
0,6-1,1
6-12
3:1 atau 4:1
Menengah
0,6-0,9
6-10
0,6-0,9
6-10
0,6-0,9
6-10
3:1 atau 4:1
Pemukiman
0,6-0,8
6 - 8
0,6-0,8
6 - 8
0,6-0,8
6 - 8
3:1 atau 4:1
Arteri pokok lainnya
Komersial
1,1
12
1,6
17
1,4
15
3:1
Menengah
0,8
9
1,2
13
1,0
11
3:1
Pemukiman
0,6
6
0,8
9
0,8
8
3:1
Arteri minor
Komersial
0,9
10
1,4
15
1,0
11
4:1
Menengah
0,8
8
1,0
11
0,9
10
4;1
Pemukiman
0,5
5
0,7
7
0,7
7
4:1
Kolektor
Komersial
0,8
8
1,1
12
0,9
10
4:1
Menengah
0,6
6
0,8
9
0,8
8
4:1
Pemukiman
0,4
4
0,6
6
0,5
5
4:1
Lokal
Komersial
0,6
6
0,8
9
0,8
8
6:1
Menengah
0,5
5
0,7
7
0,6
6
6:1
Pemukiman
0,3
3
0,4
4
0,4
4
6:1
Gang
Komersial
0,4
4
0,6
6
0,5
5
6:1
Menengah
0,3
3
0,4
4
0,4
4
6:1
Pemukiman
0,2
2
0,3
3
0,3
3
6:1
Trotoar
Komersial
0,9
10
1,3
14
1,2
13
3:1
Menengah
0,6
6
0,8
9
0,8
8
4:1
Pemukiman
0,3
3
0,4
4
0,4
4
6:1
Pejalan kaki & sepeda
1,4
15
2,0
22
1,8
19
3:1
Area istirahat
Jalan raya
-
-
0,6-0,8
6,9
-
-
3:1 atau 4:1
Area parkir
-
-
1,0
11
-
-
3:1 atau 4:1

Catatan :
R1 = semen / beton
R2 = aspal / kerikil
R3 = aspal / tekstur kasar (highway khas) ,
R4 = aspal / tekstur halus

          Berikut ini merupakan klasifikasi jalan raya dan jalan pejalan kaki :
-      Interstate dan jalan bebas hambatan lain, adalah sebuah jalan raya utama dibagi dengan kontrol penuh akses dan tidak ada penyeberangan di kelas.
-      Expressway (Jalan arteri utama lainnya), adalah sebuah jalan raya arteri utama dibagi untuk lalu lintas dengan kontrol akses penuh atau  kontrol akses sebagian dan umumnya dengan simpang susun di persimpangan utama. Hambatan untuk lalu lintas non-komersial dalam taman dan area seperti taman secara umum dikenal sebagai parkways.
-      Jalan arteri kecil, adalah jalan yang menghubungkan kota-kota kecil di daaerah pedesaan dengan kota-kota besar. Di daerah perkotaan, jalan-jalan akan terhubung,  tetapi tidak tembus jalan lingkungan dalam masyarakat.
-      Jalan kolektor, adalah jalan raya distributor dan kolektor yang melayani lalu lintas antara jalan raya utama dan jalan lokal. ini merupakan jalan raya yang digunakan terutama untuk lalu lintas dalam wilayah perumahan, komersial, dan industri.
-   Jalan lokal, adalah Jalan raya yang digunakan terutama untuk akses langsung ke perumahan, komersial, industri, atau lainnya yang berbatasan dengan perumahan. Dan tidak termasuk jalan raya yang dilalui arus lalu lintas. Jalan raya lokal lama umumnya akan dibagi menjadi beberapa bagian pendek dengan sistem jalan kolektor.
-    Jalan gang, adalah sebuah jalan umum yang sempit dalam blok, umumnya digunakan untuk akses kendaraan ke belakang yang berbatasan dengan komplek perumahan.
-      Trotoar, adalah area beraspal yang digunakan untuk pejalan kaki, yang terletak di sebelah kanan bahu jalan umum, dan jalan raya untuk lalu lintas kendaraan.
-    Jalan pejalan kaki, adalah trotoar umum untuk lalu lintas pejalan kaki, umumnya tidak terletak di sebelah kanan jalan umum dan jalan raya untuk lalu lintas kendaraan. Termasuk skywalks (jembatan penyeberangan pejalan kaki), subwalks (terowongan pejalan kaki), dan trotoar yang memberikan akses ke taman atau blok interior dan penyeberangan dekat pusat blok panjang.
-      Jalur sepeda, adalah fasilitas yang secara eksplisit diberikan untuk perjalanan dengan menggunakan sepeda.

           Berikut ini adalah klasifikasi area :
-     Area komersial, adalah bagian dari sebuah kota yang menjai pusat pengembangan bisnis di mana biasanya terdapat sejumlah besar pejalan kaki dan kepadatan ruang parkir selama periode puncak lalu lintas atau berkelanjutan mulai dari volume pejalan kaki yang tinggi dan area parkir yang padat hingga sepi selama jam kerja. Definisi ini berlaku untuk area bisnis padat yang dikembangkan di luar maupun di tengah kota.
-     Area menengah, adalah bagian dari sebuah kota yang berada di luar area pusat kota tetapi umumnya dalam zona pengembangan bisnis atau industri, sering ditandai dengan malam hari yang cukup padat lalu lintas pejalan kaki dan omset parkir agak lebih rendah dibanding dengan di area komersial. Definisi ini mencakup area padat pengembangan apartemen, rumah sakit, perpustakaan umum, dan lingkungan pusat rekreasi.
-   Area residential, adalah sebuah pengembangan perumahan, atau campuran antara pengembangan perumahan dan komersial, ditandai dengan beberapa pejalan kaki dan omzet kebutuhan parkir di malam hari yang agak rendah. Definisi ini mencakup daerah dengan rumah tunggal keluarga, townhouse, dan/atau apartemen kecil, taman regional, pemakaman dan juga lahan kosong.

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar