• Home
  • About Me
  • Katalog Buku
  • Video
  • Daftar Isi Buku

Selasa, 31 Desember 2013

Prinsip & Konfigurasi Uninterruptible Power Supply (UPS)

          Sebelum kita lanjutkan membahas tentang materi ini, pada kesempatan yang berbahagia ini penulis ingin menucapkan "Selamat Tahun Baru 2014" kepada sobat blogger semuanya, semoga di tahun 2014 mendatang lebih semangat dan sukses selalu dalam segala hal.
          Oke sekarang kita lanjutkan pertemuan kali ini dengan membahas tentang prinsip dan konfigurasi UPS. Sebuah sistem UPS merupakan alternatif atau cadangan sumber daya disamping sumber listrik utama (dari PLN atau Genset). UPS juga memberikan perlindungan beban terhadap perubahan frekuensi sumber listrik utama, penghapusan noise power line dan transien tegangan, pengaturan tegangan, dan tidak akan penah terputusnya daya listrik untuk beban kritis selama terputusnya sumber listrik utama. Sebuah UPS dapat dianggap sebagai sumber daya listrik siaga atau daya listrik darurat yang tergantung pada sifat beban kritis. Jumlah daya yang diberikan UPS juga tergantung pada kebutuhan-kebutuhan tertentu, seperti penerangan darurat untuk evakuasi, penerangan darurat untuk keamanan, shut down operasi mesin atau komputer, terus mendukung berlangsungnya operasi atau peralatan penting medis, dan sebagainya. Pada dasarnya konfigurasi UPS terdiri dari dua macam yaitu UPS statis dan UPS rotary.

1. UPS Statis
          Sebuah UPS statis adalah UPS sistem solid-state yang hanya mengandalkan daya baterai sebagai sumber darurat. Sebuah UPS statis terdiri dari penyearah, inverter dan perangkat penyimpanan energi, yaitu satu atau lebih baterai. Inverter di UPS statis juga mencakup komponen untuk pengkondisian daya listrik. Sistem UPS statis modern dibangun dengan kapasitas daya mulai dari sekitar 220 VA hingga 1 MVA atau lebih. UPS statis dengan kapasitas daya mulai dari 220 VA hingga  1 MVA dibangun tanpa paralel komponen internal. Sedangkan UPS dengan daya output di atas 1 MVA dibangun dengan beberapa paralel komponen internal, yang mengakibatkan penurunan kehandalannya. Gambar 1 di bawah ini menunjukkan diagram blok UPS statis sederhana,


Gambar 1. Diagram Blok UPS Statis Sederhana

2.  UPS Rotary
          Sebuah UPS rotary adalah sistem UPS yang menggunakan motor-generator (MG) set dalam desainnya. Gambar 2 menunjukan diagram blok UPS rotary sederhana. Tidak seperti unit UPS statis, bagian dasar untuk unit UPS rotary kemungkianan dibuat berbeda oleh setiap produsen. Unit UPS rotary terutama dirancang untuk daya besar sekitar 125 kVA ke atas. Beberapa keunggulan UPS rotary dibanding UPS statis adalah dapat memberikan efisiensi yang lebih tinggi, kemampuan bebas dari kesalahan lebih baik, kemampuan memasok arus yang mengalir  ke beban cukup tinggi, dan dapat menutup distorsi harmonik yang dihasilkan oleh beban non linear dalam saluran. Sedangkan kelemahannya antara adalah bearing UPS rotary harus diganti secara berkala, unit UPS rotary menghasilkan lebih banyak panas yang disebabkan oleh MG set, dan harganya relatif lebih mahal.

Gambar 2. Diagram Blok UPS Rotary Sederhana

          Oke sobat blogger, sementara hanya ini dulu yang kita bahas. Sedangkan mengenai prinsip dan rangkaian dari UPS Statis dan UPS Rotary secara mendetail nanti akan kita bahas pada pertemuan-pertemuan selanjutnya. Untuk itu tetap kunjungi dan ikuti blog ini.

Jumat, 27 Desember 2013

Buku Sistem Distribusi Tenaga Listrik Di Indonesia

          Satu lagi sobat blogger, buku yang telah penulis rampungkan yaitu buku "Sistem Distribusi Tenaga Listrik" yang rencananya akan diterbitkan pada awal tahun 2014. Tetapi tak apalah makin cepat diterbitkan makin bagus, mengingat sudah cukup lama cover buku ini  terpampang di bolg ini dengan teksline "Segera Terbit" dan sudah banyak juga yang telah memesan. Untuk itu bagi sobat blogger yang telah memesan buku ini sebelum diterbitkan, penulis mohon maaf karena belum bisa melayaninya, dan penulis mohon untuk segera memesan ulang, karena buku sudah siap untuk dibagikan kepada sobat blogger.
          Sebagai gambaran buku ini membahas tentang teknik pemasangan sistem distribusi tenaga listrik di Indonesia yang memenuhi standard PLN mulai dari pemasangan gardu distribusi, tiang distribusi, trafo distribusi, alat pembatas, alat pengukur, alat pengaman, alat pemutus dan perlengkapan-perlengkapan lain yang diperlukan dalam sistem distribusi tenaga listrik. Untuk lebih jelasnya berikut ini penulis sajikan daftar isi dari buku ini sebagai berikut :

DAFTAR ISI
Kata Pengantar ……………………………………...……………………...…………    i
Daftar Isi  ……………………………………………..………………………………    ii 

BAB I.   PENDAHULUAN….…………………………………..………………..…...  1
A.    Peranan Tenaga Listrik…………………………………..…….......………  2
1.      Konsumen Rumah Tangga………………………………….………….. 2
2.      Penerangan Jalan Umum (PJU) …………………………..……………. 2
3.      Konsumen Pabrik …………………………………………………...… 2
4.      Konsumen Komersial …………………………………………………. 2
B.     Instalasi Penyediaan dan Pemanfaatan Tenaga Listrik..….......……....……… 3
C.     Jaringan Tenaga Listrik…………………………………..………………... 5
D.    Alat Pengukur dan Pembatas (APP)…………………………….…………. 9
E.     Beban Listrik……………………………………………………………... 15

BAB II. DASAR-DASAR PERENCANAAN SISTEM DISTRIBUSI……………..…. 17
A.    Kriteria Saluran Distribusi………………………………………….……. 17
1.      Tekanan Angin…………………………………………………….... 17
2.      Tegangan Sistem……………………………………………………. 17
3.      Tingkat Isolasi SUTM…………………………………………….…. 17
4.      Regulasi Tegangan……………………………………………….….. 17
5.      Drop Tegangan……………………………………………...….…… 17
6.      Pentanahan Titik Netral Pada Sistem 20 KV…………………...…….. 17
7.      Jarak Bebas Saluran Distribusi………………………………..……… 17
8.      Pentanahan Pada SUTM………………………………………….…. 17
9.      Pentanahan Pada SUTR……………………………………………... 18
B.     Perencanaan Konstruksi Saluran Distribusi………………………....…….. 18
1.      Standard Saluran Distribusi………..……………………………..…... 18
2.      Tingkat Isolasi…………………………………………………….…. 18
3.      Klasifikasi Pelindung Surja Petir…….……………………....……...… 18
4.      Konfigurasi Saluran Distribusi………………………………...……… 19
5.      Persyaratan Kabel Penghantar ……….……………………….…...… 19
6.      Pemasangan Saluran Udara………………………………..…………. 21
7.      Pemilihan Transformator…………...………………………..……….. 23
8.      Penentuan Konstruksi Saluran Distribusi……..………………....…….. 24
9.      Perencanaan Pentanahan…………..……………………………..…... 30
C.     Pengisian Hantaran…………………………………………………….… 31
1.      Pengisian Hantaran Tunggal……………………………………...…... 31
2.      Pengisian Hantaran Terbuka Bercabang…………………………….... 32
3.      Pengisian Hantaran Gelang………………………………………….... 36

BAB III. SISTEM DISTRIBUSI TENAGA LISTRIK …………...………...…...…….  39
A.    Pengertian Distribusi Tenaga Listrik..………………...…………....………. 39
B.     Klasifikasi Bentuk Saluran Distribusi Tenaga Listrik..………………......….. 42
1.      Menurut Nilai Tegangannya………………………………………..…. 42
2.      Menurut Bentuk/Jenis Tegangannya………………………………...… 42
3.      Menurut Tipe/Jenis Penghantarnya……………………………...…..… 42
4.      Menurut Susunan/Konfigurasi Salurannya……………………….......… 43
5.      Menurut Susunan Rangkaiannya…………………………………...….. 47
C.     Macam-Macam Sistem Distribusi…….….…………………………….…. 62
1.      Sistem Distribusi Eropa…………………………………….………… 62
2.      Sistem Distribusi Amerika…………………………………..………… 63
3.      Sistem Distribusi Indonesia………………………………..………….. 64

BAB IV. GARDU DAN PERLENGKAPAN SALURAN DISTRIBUSI………..…....  73
A.    Gardu Distribusi.…………………………..………….………………… 73
1.      Prosedur Uji Laik Instalasi Gardu Distribusi……………………...….. 74
2.      Jenis-Jenis Gardu Distribusi…………………………………….....… 76
B.     Trafo Distribusi...……………………………………….…...………….. 88
1.      Trafo Standard “New Jack”………………………………………… 88
2.      Bank Trafo …………………………………………………………. 93
C.     Pentanahan Saluran Distribusi …….………..………………………….... 95
1.      Sistem Pentanahan………………………………………………….. 95
2.      Pemasangan Pentanahan …………………………………………… 98
3.      Pengukuran Tahanan Tanah Pada Elektrode……………………...... 101

BAB V. ALAT PEMBATAS, PENGUKUR, PEMUTUS & PENGAMAN……....… 103
A.    Alat Pembatas Arus Listrik…………………….…...………….…….… 103
B.     Alat Pengukur Energi Listrik………………………………..…....…..… 106
1.      KWh Meter …………………………………...……………...…... 106
2.      KVARh Meter………………………………………………..…... 117
3.      Transformator Arus……………………………………………...… 120
4.      Transformator Tegangan …………………………………….….…. 123
C.     Alat Penghubung dan Pemutus……………………………………..…... 124
1.      Alat Pemutus (Disconnecting Switch)……………………………..... 124
2.      Pemutus Tenaga (Circuit Breaker)……………………………..…… 131
D.    Alat Pengaman Arus Lebih ………………………………………....….. 132
1.      Pengaman Lebur………………………………………………....… 132
2.      Rele Arus Lebih……………………………………………….…… 143
E.     Alat Pengaman Sambaran Petir…………………………………...…..… 152
1.      Arrester Pada Transformator Distribusi………………………...…… 153
2.      Arrester Pada Recloser (PBO)………………………………….….. 156
3.      Arrester Pada Kapasitor Distribusi……………………………......… 156
4.      Arrester Pada Pengaman Lebur ………………………………...…... 157
5.      Arrester Pada SUTM …………………………………………….... 158
6.      Arrester Pada SKTM Bawah Tanah…………………………..…..... 158
7.      Kegagalan Pengamanan Arrester dan Penyebabnya….…………....… 159

BAB VI.  TIANG DISTRIBUSI DAN PERLENGKAPNNYA ………..….....……..... 161  
A.    Isolator ……………………………………………..………….…….…. 161
1.      Fungsi dan Bahan Isolator …………………………………...……… 161
2.      Jenis Isolator …………………………………………………..……. 161
B.     Travers (Lengan Tiang)………………………………….…………........  167
C.     Tiang Distribusi …………………………………...….………………..... 168
1.      Jenis Tiang Distribusi ………………………………………….......… 168
2.      Perakitan dan Pemasangan Perlengkapan Tiang………....…………… 170
3.      Tanda Pengenal Tiang …………………………………..…………... 174
D.    Pemasangan APP Pada Tiang Distribusi …………....……….....………… 178

BAB VII. RUGI-RUGI DAN GANGGUAN PADA SISTEM DISTRIBUSI …........… 188
A.    Rugi-Rugi Pada Sistem Distribusi………...…………...……………….....  188
1.      Rugi Tegangan Listrik ………………………………………….....…. 188
2.      Rugi Daya Listrik ………………………………………………….... 189
3.      Sistem Distribusi AC ………………………………………...…….... 190
4.      Metode Momen Listrik ……………………………………..………. 191
5.      Mengukur Rugi Tegangan Pada Saluran AC…………………....……. 193
B.     Gangguan Pada Sistem Distribusi………………………………...……… 194
1.      Gangguan Dari Dalam Sistem ………………………………....…….. 194
2.      Gangguan dari Luar Sistem …………………………………....…….. 194
3.      Gangguan Angin Ribut/Taupan……………………………….....….… 195
4.      Kerusakan Isolasi ………………………………………….….…….. 197
5.      Pengecekan Gangguan Pada Sistem Distribusi…….……….……....…. 198
6.      Perbaikan Pada Sistem Distribusi………………………….……......... 201

DAFTAR PUSTAKA  …………………………………………………….….…........  203

          Seperti biasanya pihak penerbit telah menyediakan buku ini dalam tiga pilihan bentuk yaitu :

1. Bentuk Buku Cetak pada kertas HVS 70 gram (Isi) dan Glossy 230 gram (Cover), setebal 210 halaman, ukuran 28 x 20 cm, hanya seharga Rp. 120.000 belum termsuk ongkos kirim (Pengiriman via POS atau JNE).


2. Bentuk Ebook yang dikemas dalam kepingan CD/DVD dengan format file PDF, hanya seharga Rp. 80.000 belum termasuk ongkos kirim (Pengiriman via POS atau JNE)


3. Bentuk Softcopy ebook dengan format file PDF, hanya seharga Rp. 70.000 (Gratis ongkos kirim, Pengiriman via email).

Pemesanan silahkan hubungi KONTAK INI
Pembayaran silahkan transfer ke salah satu REKENING BANK INI

Sabtu, 21 Desember 2013

Buku Ketrampilan & Kerajinan Tangan Untuk Home Industri

          Sobat blogger yang berbahagia, rencananya buku yang berjudul Ketrampilan dan Kerajinan Tangan Untuk Home Industri ini akan diterbitkan pada awal tahun 2014. Tapi pada peringatan Hari Ibu tahun 2013 ini penulis ingin mempersembahkan sesuatu yang berarti bagi kaum ibu pada khusunya dan bagi seluruh sobat blogger pada umumnya, disamping itu kebetulan juga buku yang ditulis sejak tahun 2009 ini pada malam peringatan hari ibu kali ini berhasil penulis rampungkan, maka tidak ada salahnya buku ini diterbitkan pada malam peringatan hari ibu tahun 2013. 
          Buku ini sangat cocok untuk dipelajari oleh para ibu rumah tangga yang ingin membuka industri rumah tangga dalam bidang minuman dan makanan, alat-alat kosmetik, obat-obatan ringan, kebutuhan rumah tangga sehari-hari, kerajinan tangan dan budidaya tanaman. Sehingga para ibu rumah tangga bisa berdaya guna dalam membantu ekonomi keluarga atau dengan kata lain dapat menambah penghasilan keluarga untuk memenuhi kebutuhan hidup sehari-hari. Ya kalau tidak ingin dikomersialkan paling tidak bisa dipakai sendiri untuk kebutuhan rumah tangga sehari-harinya, dengan demikain para ibu rumah tangga dapat menghemat pengeluaran. 
          Walaupun buku ini cocok bagi para ibu rumah tangga, tidak menutup kemungkinan bagi para bapak-bapak yang juga ingin menambah penghasilan keluarga, karena disamping memahas tentang cara membuat berbagai macam minuman dan makanan, alat-alat kosmetik, obat-obatan ringan, kebutuhan rumah tangga sehari-hari, kerajinan tangan dan budidaya tanaman seprti yang telah disebutkan ditas, buku ini juga membahas tentang cara membuat perkakas dan peralatan elektronik, seperti kompor gas 3 tungku, lampu hias untuk pesta 14 channel dan sebagainya. Untuk lebih jelasnya silahkan baca daftar isi buku yang telah disajikan di bawah ini.

DAFTAR ISI

 KATA PENGANTAR ………………………………….....……………………………….      i
DAFTAR ISI …………………………………………………....…………………………     ii

BAB I    MINUMAN DAN MAKANAN
1.      MEMBUAT LIMUN NENAS  …………………….…………………………     1
2.      MEMBUAT SARI BUAH NENAS …………………………………………      1
3.      MEMBUAT CUKA NENAS  ………………………………………………       2
4.      MEMBUAT SELAI NENAS  ………………………………………………       3
5.      MEMBUAT LIMUN JERUK ……………………………………………….      4
6.      MEMBUAT LIMUN SISRSAT (NANGKA BELANDA) ………….....…….     4
7.      MEMBUAT MANISAN PEPAYA …………………………………….…….     5
8.      MEMBUAT BAKSO SAPI …………………………………………….…….     6
9.      MEMBUAT MARTABAK …………………………………………….……..    6
10.  MEMBUAT KERIPIK PISANG ……………………………………….……..    7
11.  MEMBUAT SELAI PISANG ……………………………………………..…...  8
12.  MEMBUAT SARI BUAH PISANG ……………………………………..…….  8
13.  MEMBUAT TEPUNG PISANG ……………………………………..………..   9
14.  MEMBUAT TAPE SINGKONG (UBI POHON) …………….....………..……. 9
15.  MEMBUAT TEMPE ……………………………………………….…………  10
16.  MEMBUAT KECAP ……………………………………………….…………  10
17.  MEMBUAT  MINYAK SANTAN KELAPA NON KOLESTROL…….……  11

BAB II   ALAT-ALAT KOSMETIK
18.  MEMBUAT SHAMPO CAIR ……………………………….………………..  14
19.  MEMBUAT OBAT PENUMBUH RAMBUT ……………….……………….. 15
20.  MEMBUAT OBT PENGHITAM RAMBUT ………………………………...  16
21.  MEMBUAT OBAT KERITING RAMBUT ………………………………….  16
22.  MEMBUAT MINYAK RAMBUT CAIR …………………………………….  16
23.  MEMBUAT MINYAK KEMIRI ……………………………………………..  17
24.  MEMBUAT MINYAK RAMBUT CREAM …………………………………  17
25.  MEMBUAT CAT KUKU (QUITEQ) ………………………………………...  18
26.  MEMBUAT BEDAK WANGI ………………………………………………   19
27.  MEMBUAT OBAT JERAWAT ……………………………………………..   19
28.  MEMBUAT OBAT PENGHILANG KETOMBE …………………………....  19
29.  MEMBUAT LIQUID DEODORAN ……………………………….………...   20
30.  MEMBUAT PASTA GIGI …………………………………………………...   20

BAB III  OBAT-OBATAN RINGAN DAN OBAT HERBAL
31.  MEMBUAT OBAT PANU DENGAN BAHAN KIMIA ……………………   21
32.  MEMBUAT BALSEM SEJENIS VICKS VAPORUB …………….………...   21
33.  MEMBUAT MINYAK ANGIN ………………………………….…………...  22
34.  MEMBUAT OBAT NYAMUK CAIR …………………………….………….. 22
35.  MEMBUAT OBAT NYAMUK GOSOK ……………………………………   22
36.  MEMBUAT TONIKUM HERBAL ………………………...………………...  23
37.  MEMBUAT OBAT LUKA-LUKA HERBAL
A.    Luka Bakar …………………………………………………………….…..  24
B.     Luka Berdarah …………………………………………….……………….  24
C.     Luka Lecet …………………………………………...……………………  25
D.    Memar Akibat Benturan …………………………………………….…….  26
E.     Gigitan Ular ……………………………………………………………….  28
F.      Gigitan Anjing Gila (Rabies) ………………...…………….……………...  29
G.    Koreng ………………………………………………………...…………..  30
38.  MEMBUAT OBAT PENYAKIT KULIT DAN KELAMIN HERBAL
A.    Bau Badan …………………………………………………………………  30
B.     Bisul ……………………………………………………………………….  31
C.     Cacar Air …………………………………………………………………..  33
D.    Campak ……………………………………………………………...…….  34
E.     Ejakulasi Dini ……………………………………………………………..  34
F.      Penyumbatan Saluran Sperma …………………………………………….  34
G.    Eksim ………………………………………………………………….…..  35
H.    Gatal-Gatal ……………………………………………………...…………  36
I.       Kencing  Nanah (Gonorhu) ………………………………………………..  37
J.       Kudis …………………………………………………………...………….  38
K.    Keputihan ………………………………………………………………….  39
L.     Kencing Darah …………………………………………………………….  41
M.   Lepra (Kusta) ………………………………………………...……………  41
N.    Panu ……………………………………………………………………….  41
O.    Terlambat Haid ……………………………………………………………  42
P.      Sifilis ………………………………………………………………………  43
Q.    Bau Haid Tidak Sedap (Amis) …………………………………………….  43
39.  MEMBUAT OBAT GANGGUAN PENCERNAAN HERBAL
A.    Cacingan …………………………………………………………………..  43
B.     Desentri dan Diare …………………………………………………….…..  46

BAB IV  KEBUTUHAN SEHARI-HARI
40.  MEMBUAT SABUN DETERJEN ………………………………...…………   50
41.  MEMBUAT SABUN CUCI GOSOK ……………………………..…………   51
42.  MEMBUAT SABUN MANDI ………………………….……………………   51
43.  MEMBUAT TINTA TULIS HITAM ……………………..………………….   52
44.  MEMBUAT LEM KERTAS CAIR ……………………….…………………   53
45.  MEMBUAT LEM KERTAS KENTAL ………………….…………………..   53   
46.  MEMBUAT POLITUR …………………………………….…………………  54
47.  MEMBUAT LEM KARET ………………………………….………………    55
48.  MEMBUAT CAT DINDING (TEMBOK) ………………….………………    55
49.  MEMBUAT SEMIR SEPATU BEKU ……………………..……………….     56
50.  MEMBUAT SEMIR SEPATU CAIR ……………………….………………    56

BAB V  KERAJINAN TANGAN
              51. MEMBUAT GELANG DARI BENANG & SELANG PLASTIK ….....……    58
              52. MEMBUAT IKAT KEPALA & IKAT PINGGANG..........................................58
              53. MEMBUAT HIASAN GANTUNG DARI KULIT TELUR …………....…....  59
              54. MEMBUAT GANTUNGAN KUNCI ……………………….....…………...     62
              55. MEMBUAT GANTUNGAN POT BUNGA ……………….....…………….     64

BAB VI  BUDIDAYA TANAMAN
               56. MEMBUAT CANGKOKAN ………………………………....……………..   68
               57. MEMBUAT SETEKAN
A. Setek Batang ………………………….............……….....….…………   69
B. Setek Daun ..................................................................................   70
               58. MEMBUAT OKULASI (TEMPEL) …………………………....…………..    70
               59. MEMBUAT SAMBUNGAN PUCUK (ENTEN) ………………....………..    71

BAB VII PERKAKAS & PERALATAN ELEKTRONIK
               60. MEMBUAT KOMPOR GAS ..............................................................  72
               61. MEMBUAT LAMPU HIAS UNTUK PESTA ................................................  87
               62. MEMBUAT BEL PINTU 2 NADA ………………………...………………  107
               63. MEMBUAT LAMPU BERJALAN (RUNNING LIGTH) 10 CHANNEL. …109
               64. MEMBUAT ADAPTOR (POWER SUPLY) 5 AMPERE …………………   110
               65. MEMBUAT KONVERTER LAMPU TL DC ………………………...……  111
               66. MEMBUAT PENGISI AKI (ACCUMULATOR CHARGER) ……...……    112
67. MEMBUAT ANTENA TV UHF MODEL BIQUAD ………………………  115

DAFTAR PUSTAKA ……………………………………………...……… 123

          Bagi sobat blogger yang berminat ingin memiliki buku ini seperti biasanya, penerbit menyediakan dalam 3 pilihan bentuk yaitu :
1. Bentuk Buku Cetak pada kertas HVS 70 gr (Isi), Glossy 230 gram (Cover), ukuran 28 x 20 cm, setebal 130 halaman, hanya seharga Rp. 85.000, belum termasuk ongkos kirim (Pengiriman via Pos atau JNE).


2. Bentuk E-book yang dikemas dalam kepingan CD/DVD, dengan format file PDF, hanya seharga Rp. 60.000, belum termasuk ongkos kirim (Pengiriman via Pos atau JNE).


3. Bentuk Softcopy ebook, dengan format file PDF, hanya seharga Rp. 50.000 (Pengiriman gratis via email).

Pemesanan silahkan menghubungi KONTAK INI
Pembayaran silahkan transfer ke salah satu REKENING BANK INI

Rabu, 18 Desember 2013

Metode Imaging Lainnya Dalam Bidang Kedokteran

         Seperti yang telah kita bahas pada pertemuan-pertemuan sebelumnya bahwa metode imaging yang  lazim digunakan dalam bidang kedokteran ada 4 macam yaitu Magnetic Resonance Imaging (MRI), CT Scan, Ultrasonography (USG) dan PET Scan. Namun selain ke 4 macam metode imaging tersebut masih ada metode alternatif lain yang bisa digunakan dalam bidang kedokteran yaitu :

1. Thermography (Pengidera Thermal Jarak Jauh)
           Suatu thermography merupakan penginderaan thermal jarak jauh (sensor yang digunakan berupa kamera thermal) dalam penggambaran medis yang dioperasikan dengan panjang gelombang infra merah menengah antara (2,8 dan 5,5 mikrometer), piranti penggambaran lain dalam cakupan panjang gelombang 8 sampai 12 mikrometer. Hal ini juga dikenal sebagai penggambangan medis inframerah. Thermogram tubuh menunjukkan variasi temperatur, yang dapat didiagnosa untuk mengetahu berbagai penyakit dan kondisi patologi yang terdapat pada lokasi radang panas. Kebanyakan thermogram dibuat dari tubuh bagian luar, yang mana temperatur yang terukur adalah yang ada pada area kulit, variasi bagian dalam seperti dari ketegangan otot atau peradangan lokal menghasilkan temperatur lebih tinggi yang mengakibatkan aliran panas pada permukaan badan mengarah dengan konduksi langsung melalui vascular. Thermography medis umumnya terbatas pada resolusi penggambaran rendah namun nampaknya teknologi penghalusan yang digunakan terus meningkat, sekarang dalam melayani bidang kedokteran thermography merupakan alat pertama yang murah untuk menentukan diagnosa jika terdapat keganjilan yang mengharuskan adanya imaging lebih jauh dengan metoda yang lebih sensitip. 
        Thermography sangat sering digunakan dalam mammography sebagai metoda deteksi awal untuk diikuti dengan mammogram sinar x jika ditemukan ketidaknormalan secara signifikan. Thermogram dapat juga melukiskan pemanasan abnormal yang menandakan adanya peradangan. Mengenal kondisi neuropathy penyakit gula dapat dideteksi menggunakan thermography. Dalam gambar di bawah ini, kaki kanan pasien kelihatan jelas lebih dingin, disarankan sirkulasi yang berkaitan dengan kerusakan syaraf dikurangi. Dalam pasangan thermogram ini menunjukkan keefektifan perlakuan dari fibromyalgia. Dibawah ini juga menunjukkan thermogram kefektifan perawatan untuk fibromyalgia.

Gambar 1. Hasil scan thermal

          Terakhir NASA JPL telah mengembangkan suatu scanner thermal portabel yang dioperasikan dalam cakupan panjang gelombang infra merah antara 8 sampai 12 mikrometer yang dailakukan dalam penelitian angkasa medis oleh astronot. Disamping itu scanner tersebut juga dapat digunakan sebagai perangkat diagnose untuk mendeteksi penyakit tertentu, misal dari gambar otak 3D  pada gambar 1 di atas terdapat dua tumor (ditunjukkan dengan warna jingga).

2. Teknik Cardiovascular Imaging
          Teknik cardiovascular imaging adalah menggunakan unsur radioaktif untuk tabel aliran darah pembuluh jantung dan darah. Misal teknik imaging radiovascular menekankan pada pemeriksaan thalium, yang mana pasien disuntik dengan campuran thalium, kemudian dicoba-coba pada suatu treadmill, dan digambar dengan kamera sinar gama. Setelah perioda istirahat pengamatan diulangi tanpa dicoba. Gambar sebelum dan sesudah percobaan dibandingkan untuk mengungkapkan perubahan aliran darah ke jantung yang sedang bekerja. Teknik ini berguna dalam mendeteksi penghalangan nadi utama atau arterioles dalam jantung dan jaringan lain.

3. Scanning Tulang
          Scanning tulang mendeteksi radiasi dari unsur radioaktif (technetium-pp ethyldiphosphate) yang bila diinjeksikan ke dalam tubuh akan dikumpulkan dalam jaringan tulang, jaringan tulang merupakan ahlinya dalam mengumpulkan campuran fosfor. Unsur dikumpulkan dalam area aktivitas metabolik tinggi sehingga gambar yang dihasilkan menunjukkan titik terang dari aktivitas tinggi dan titik gelap dari aktivitas rendah. Scanning tulang bermanfaat untuk mendeteksi kanker, yang umumnya memiliki aktivitas metabolik tinggi.

Senin, 16 Desember 2013

Resiko & Keterbatasan Scan PET

          Alhamdulillah sobat, setelah ganti kartu jaringan internetnya lebih cepat dari biasanya, sehingga penulis lebih bersemangat untuk menulis di blog ini. Oke masih dalam sesi Positron Emission Tomography (PET), kita lanjutkan pembahasan pertemuan kali ini dengan membahas tentang resiko dan keterbatasan scan positron emission tomography (PET).

1. Resiko Scan PET
a. Pasien yang mempunyai penyakit pada nadi utama, kemungkinan mengalami sakit dada, atau angina, bila mengalami tekanan dalam kaitan dengan suatu obat yang diaplikasikan pada jantung. Bagaimanapun juga, pemeriksaan akan dilaksanakan di bawah pengawasan spesialis yang terlatih untuk memantau jantung pasien dengan menggunakan informasi yang disajikan oleh electrocardiogram, berdasarkan irama jantung dan tekanan darah. Jika perlu, pengobatan dapat diberikan untuk sakit dada. Pasien dimonitor cukup lama untuk memastikan bahwa pasien ada di baseline yaitu kondisi sama dengan ketika datang untuk melakukan pemeriksaan.
b. Penggunaan unsur radioaktif akan mengakibatkan ekspose pada sejumlah kecil radiasi jantung dan badan. Bagaimanapun juga, jumlah radioaktiv diatur yang paling kecil diperlukan untuk menyediakan gambar yang cukup. Cardiac nuklir medis memiliki prosedur tersendiri yang telah dilaksanakan lebih dari pada tiga decade dan tidak ada efek yang kurang baik dalam jangka panjang, serta telah diteliti dan dilaporkan hasil penelitiannya.
c. Pasien bisa mengalami reaksi alergi terhadap radiopharmatik tetapi ini sangat jarang terjadi.
d. Seperti dengan semua prosedur mengenai ilmu radiasi, adalah penting bahwa pasien menginformasikan pada dokternya dan teknisi jika hamil, penyinaran radiasi selama kehamilan diusahakan sangat minimum. Tergantung pada masalah medis pasien, jika pasien hamil prosedur cardiac nuklir medis mungkin bisa ditunda sampai pasien melahirkan.

2. Keterbatasan Scan PET
          PET dapat memberikan hasil salah jika keseimbangan kimia pasien tidaklah normal. Khususnya, hasil pemeriksaan dari pasien diabetes yang telah makan dalam beberapa jam sebelum pemeriksaan dilakukan dapat mempengaruhi kadar gula darah atau tingkat hormon insulin darah. Juga karena unsur readioaktif rusak secara cepat dan efektif untuk perioda waktu pendek, harus dihasilkan dalam laboratorium di dekat scanner PET. Ini penting dilakukan tepat waktu agar bertemu dan menerima unsur radioaktif sesuai waktu yang dijadwalkan. PET harus dikerjakan oleh ahli radiologi yang mempunyai keahlian khusus dalam bidang nuklir medis dan mempunyai pengalaman dengan scan PET. Pusat-pusat medis sekarang ini telah melayani jasa scan PET untuk pasien mereka. Perawatan kesehatan dan perusahaan asuransi telah banyak mengaplikasikan scan PET untuk peningkatan pelayanan dan pemenuhan berkelanjutan.
          Akhirnya, nilai dari scan PET dapat ditingkatkan bila bagian dari sebagian besar diagnostic dapat dilakukan. Seringkali memerlukan perbandingan scan PET dengan peralatan imaging yang lain seperti CT atau MRI. Pada umumnya SPECT, Cardiovascular Imaging and Bone Scanning SPECT merupakan teknik imaging yang serupa dengan PET. Namun radioaktif yang digunakan dalam SPECT (Xenon=133, Technetium-99, Iodine-123) memiliki waktu rusak lebih lama dari pada yang digunakan pada scan PET dan merupakan emisi tunggal mengganti sinar gamma ganda. Scan SPECT dapat memberikan informasi tentang aliran darah dan distribusi unsur radioaktif dalam tubuh. Gambar memiliki sensitivitas kurang dan gambar sedikit lebih rinci daripada san PET, namun teknik SPECT lebih murah dibanding dengan scan PET. SPECT juga lebih dapat diakses dibanding scan PET memusat, sebab tidaklah harus ditempatkan didekat suatu partikel pemercepat.

Sabtu, 14 Desember 2013

Prosedur Pelaksanaan & Proses Pembentukan Gambar Scan PET

          Kita lanjutkan pembahasan kita untuk pertemuan yang kedua dalam sesi PET kali ini dengan membahas tentang prosedur pelaksanaan scanning dengan menggunakan PET. Dengan sedikit terkantuk-kantuk akibat menunggu jaringan internet dari ....... (maaf kena sensor) yang lelet walaupuun tarifnya tergolong mahal, penulis akan coba menjelaskan prosedur tersebut yaitu sebagai berikut.

1. Prosedur Pelaksanaan
          Perawat atau teknisi akan mengantarkan pasien ke dalam ruang injeksi khusus, dimana unsur pengatur radioaktif disuntikkan ke dalam pembuluh darah (meskipun banyak kasus, akan diberi melalui pembuluh darah atau menghisap sebagai gas). Ini membutuhkan waktu 30 sampai 90 menit untuk unsur yang berjalan melalui tubuh dan mengakumulasi dalam jaringan yang diamati. Selama waktu ini akan ditanyakan waktu istirahat pasien cukupkah dan mencegah gerakan atau pembicaraan yang signifikan dapat mengganggu. Ini membutuhkan waktu 30 sampai 45 menit. Banyak pasien, khususnya yang yang berpenyakit jantung mengalami tekanan saat pemeriksaan dengan scan PET dan sementara harus istirahat lagi setelah mendapatkan suntikan parmasi yang memasuki aliran darah ke jantung. Biasanya tidak terdapat pembatasan pada rutinitas harian setelah pemeriksaan, meskipun pasien telah minum banyak cairan untuk membilas unsur radioaktif dari tubuh. Untuk menunjukkan corak dapat ditandai dengan warna yang berbeda. Terminologi digunakan untuk arah pandang yang berbeda antara transaxial, sagital dan coronal.

Gambar 1. Hasil scan kepala dengan SPECT

2. Proses Pembentukan Gambar
          PET menghasilkan gambar tubuh dengan mendeteksi emisi radiasi dari unsur radioaktif. Unsur ini telah diinjeksikan ke dalam tubuh dan biasanya berlabel atom radioaktif seperti Carbon-11, Flourin-18, Oxygen-15 atau Nitrogen-13 yang memiliki waktu kerusakan pendek. Atom radioaktif dibentuk dengan pemborbardiran kimia normal dengan neutron yang diciptakan isotop radioaktif umur pendek. PET mendeteksi sinar gamma yang menyemburkan disisi mana positron memancarkan dari unsur radioaktif menabrak dengan suatu elektron dalam jaringan.
         Dalam scan PET pasien diinjeksi dengan unsur radioaktif dan ditempatkan pada meja datar yang dapat digerakkan naik melalui dalam suatu rumah yang berbentuk donat. Rumah ini terdapat susunan detektor berisi lingkaran sinar gama, yang satu rangkaian dengan kristal scintillation, masing-masing dihubungkan ke suatu photo multiplier tabung. Kristal mengubah sinar gamma, yang diemisikan dari tubuh pasien, ke suatu energi cahaya dan tabung photo muliplier mengubah dan menguatkan photon menjadi sinyal listrik. Sinyal listrik ini kemudian diproses dengan komputer untuk membangkitkan gambar. Meja kemudian dipindahkan dan proses diulangi, akibatnya serangkaian irisan tipis gambar tubuh secara menyeluruh pada daerah yang diperiksa (seperti otak, paru-paru, liver). Irisan gambar tipis ini disusun dan dipresentasikan sebagai tubuh pasien.

Gambar 2 Cylodran bagian instrumen PET yang digunakan untuk menghasilkan 
radioisotop umur pendek Menunjukkan cyclotron bagian instrumen PET 

          PET memberikan gambar aliran darah atau fungsi biokimia lain, tergantung dari jenis molekul radio aktif berlabel yang digunakan. Misal PET dapat menunjukkan matabolisme glukosa dalam otak, atau dengan cepat mengubah variasi aktivitas tubuh. Bagaimanapun, meski terdapat beberapa pusat PET harus dilokasikan didekat partikel piranti pemercepat yang menghasilkan radioisotope umur pendek yang digunakan dalam teknik ini.

Gambar 3. Gambar otak normal yang digambarkan dalam 3 posisi yang berbeda

          Terdapat urutan pengirisan gambar individual (transaxial) melalui level otak yang berbeda. Diagram special di bawah ini, dikembangkan dari scan SPECT, menunjukkan perubahan penyakit alkoholik sebelum dan sesudah perlakuan.

Gambar 4. Pengurangan alkohol

Gambar 5.Penambahan alkohol 

        Oleh karena SPECT dan CT keduanya merupakan metode tomography (seperti PET dan MRI), komputer dikendalikan dalam pemrosesan gambar, dapat dikombinasi hasil dari dua metoda, seperti diilustrasikan dalam SPECT dan CT sehingga dipresentasikan dalam bentuk 3D untuk menunjukkan sangkar tulang rusuk manusia, tulang belakang, jantung, dan gagal ginjal.

Gambar 6.Hasil SPECT dan CT dari torso bagian atas tubuh manusia
ditunjukkan kedua tulang dan organ dalam 

          Apa yang menarik tentang kehadiran alat pemecah atom kecil yang membom campuran berisi elemen yang akan digunakan untuk melacak, dengan cara memproduksi “fresh” radionuklida. Ini memiliki setengah umur dengan cakupan dari detik sampai menit sehingga harus disisipkan ke pasien (yang ada dalam arena detektor di kamar yang berada di sisi belakang scanner PET) hampir dalam waktu nyata sebagai pelacakan gerakan campuran dari cyclotron ke individual yang sedang didiagnosa. Scan PET secara khusus ditargetkan untuk pemeriksaan jaringan lunak dan penggunaan dalam ilmu penyakit saraf, cardiology, dan pendeteksian tumor dalam berbagai bagian-bagian dari tubuh. Dimulai dari tiga gambar yang ditunjukkan versi scan PET dari penggambaran badan utuh (bandingkan dengan scintigram di atas), dalam kasus ini kemajuan pemindahan jaringan menular dipantau dengan chemotherapi.

Gambar 7. PET ini mengungkapkan kemajuan dari kanker dada kiri pasien

Gambar 8. Serangkaian irisan PET menunjukkan distribusi kondisi 
anomalous otak (irisan samping) dikaitkan dengan epilepsy.

Gambar 9. Scan PET dapat menunjukkan pola dalam otak yang membantu 
dokter dalam mendiagnose dan memperlakukan penyakit parkinson.

Gambar10.Scan otak penderita parkinson 

          Berikut ini sekelompok ilustrasi penggambaran, kadang-kadang MRI tidak dapat menunjukkan titik-titik yang tidak normal secara jelas yang demikian ini seperti luka yang berkaitan dengan penyakit Huntington yang dipertunjukkan secara efektif dengan scan PET.

Gambar 11. Perbandingan hasil MRI

          Ini pasangan gambaran PET terakhir menyoroti hasil dari suatu pelajaran penelitian menarik oleh Dr. Marcus Raidle Washington Universitas ( St. Louis). Ia menggunakan scan PET dari otak seorang relawan yang menandai bagian atas dan area di mana beberapa keterampilan/pengetahuan bersifat elementer aktivitas fungsional telah meninggalkan cetakannya. Setelah relawan dilatih empat bulan lebih untuk memodifikasi peningkatan kemampuan keterampilan dan pengtahuan baru, gambar dasar PET menunjukkan adanya pergeseran area baru dimana kemampuan ini telah terekam dalam otak.