• Home
  • About Me
  • Katalog Buku
  • Video
  • Daftar Isi Buku

Rabu, 31 Desember 2014

Buku Perawatan & Perbaikan Sistem Kelistrikan Sepeda Motor

         Mengakhiri tahun 2014 dan menyambut tahun baru 2015 malam ini perkenankan penulis mengucapkan "Selamat Tahun Baru 2015" kepada seluruh pengunjung blog ini, semoga di tahun 2015 mendatang kita semua bisa menjadi manusia yang lebih baik dari tahun lalu, Amin. Pada kesempatan yang baik kali ini perkenankan juga penulis menerbitkan buku yang berjudul "Perawatan dan Perbaikan Sistem Kelistrikan Sepeda Motor" seperti yang telah penulis jajnjikan sebelumnya dan kebetulan pada malam ini buku tersebut juga telah siap untuk diterbitkan 
       Buku ini merupakan buku panduan tentang cara merawat dan memperbaiki sistem kelistrikan sepeda motor antara lain membahas tentang sistem pengisian, sistem penerangan dan sistem pengapian pada sepeda motor, untuk itu bagi sobat blogger yang ingin mempelajari tentang perawatan dan perbikan sistem kelistrikan sepeda motor dapat membaca buku panduan ini baik bagi pemula maupun bagi teknisi bengkel. Dengan demikian sobat blogger dapat merawat dan memperbaiki sistem kelistrikan sepeda motor sendiri.atau bahkan dapat membuka bengkel jasa perbaikan sistem kelistrikan sepeda motor. Untuk lebih jelasnya isi bahasan dalam buku ini, sobat blogger dapat membaca daftar isi buku yang telah penulis sajikan di bawah ini.

DAFTAR ISI BUKU
KATA PENGANTAR ………………………………………….……………………...   i
DAFTAR ISI  ………….……………………………………….…………………….    ii

BAB I : SISTEM PENGISIAN SEPEDA MOTOR
A.      Alternator ...……………………………………….…………………….... 2
1.      Perbedaan Alternator Sepeda Motor Besar dan Kecil ….………….... 6
2.      Prinsip Pembangkitan Tegangan Pada Alternator ………..…………. 6
3.      Alternator 3 Phasa Hubungan Bintang dan Segitiga …….………….. 8
4.      Alternator Yang Medan Magnetnya Dirgulasi Dari Luar ….…….... 14
5.      Kumparan Medan dan Kutub Medan Magnet Berputar ……....…… 14 
B.       Semi Konduktor Sistem Pengisian ………..……………..…..…….…… 16
1.      Dioda Rectifier (Penyearah Arus) …………………………….…… 16
2.      Dioda Zener …………………………………………………….….. 18
3.      Transistor …………………………………………..…………….… 19
4.      Thyristor (SCR)  ……………………………………...………….… 20 
C.       Rectifier (Kuprox) …………………………………………..……….…. 22
1.      Rectifier (Kuprox) Setengah Gelombang Dengan 1 Dioda ..……… 22
2.      Rectifier (Kuprox) Gelombang Penuh Dengan 4 Dioda ………..…. 23
3.      Rectifier (Kuprox) 3 Phasa Dengan 6 Dioda ………...……………. 25 
D.      Regulator Rectifier ……………………………………………..…….… 27
1.      Pembatas Tegangan Konvensional …………………………...….… 27
2.      Regulator Rectifier 1 Phasa ………………………………………... 28
3.      Regulator Rectifier 3 Phasa ……………………………………....... 29
4.      Regulator Short Circuit Kumparan Tunggal …………………….… 31
5.      Regulator Short Circuit 3 Phasa Dengan Magnet Permanen …....… 32
6.      Regualtor Arus Bolak-Balik (AC) ……………………………….… 35
E.       Baterai (Accumulator) ………………………………………………...... 37
1.      Konstruksi Baterai ……………….……………...……………….… 37
2.      Elektrolit Baterai ……………………………………………..….… 38
3.      Kotak dan Sumbat Baterai ……………………………………….… 38
4.      Reaksi Kimia Pada Baterai ……………………………………....… 39 
F.        Pemeriksaan Sistem pengisian ………………………………………..... 42
1.      Pemeriksaan Kebocoran Arus ……………………………………... 42
2.      Pemeriksaan Tegangan dan Arus Pengisian …………………….…. 42
3.      Pemeriksaan Kumparan (Alternator) Pengisian ………………....… 44
4.      Pemeriksaan Regulator/Rectifier ………………………….……….. 46
5.      Pemeriksaan dan Perbaikan Baterai……………………...………… 48

BAB II : SISTEM PENERANGAN SEPEDA MOTOR
A.      Tipe Sistem Penerangan …………….………………………….….…… 50
1.      Sistem Penerangan Tipe AC …………………….…………….……. 50
2.      Sistem Penerangan Tipe DC ………………….……………….……. 51 
B.       Pemeriksaan Sistem Penerangan ……………………………….….….... 51
1.      Pemeriksaan Komponen Baterai …………….………………….….. 51
2.      Pemeriksaan Kebocoran Arus Listrik …………………………..…... 56
3.      Pemeriksaan Saklar (Switch) Lampu Penerangan………...………… 56
4.      Pemeriksaan Lampu Kepala ……………………………….…….…. 59
5.      Penggantian Bola Lampu …………………………………………... 60
6.      Pemeriksaan Lampu Sein …………………………………………... 61
7.      Pemeriksaan Klakson……………………………………………….. 62

BAB III : SISTEM PENGAPIAN SEPEDA MOTOR
A.       Macam-Macam Sistem Pengapian …………........………..…...…....… 66
1.      Sistem Pengapian Konvensional ………………………….…….… 68
a.       Sistem Pengapian DC ……………………………………….… 68
b.      Sistem Pengapian Magnet …………………………………….. 69
c.       Dasar Transformator Tegangan …………………………….…. 71
d.      Transformator dengan Arus Searah (DC) …………………...... 72
e.       Sifat-Sifat Induksi Diri ……………………………….…….…. 73
f.       Komponen Sistem Pengapian Konvensional …………....……. 74 
2.      Sistem Pengapian Elektronik  ………….............................….…… 78
a.       Sistem Pengapian CDI Magnet ………………………….……. 78
b.      Sistem Pengapian CDI AC Dengan Pulser ………...…….…… 81
c.       Sistem Pengapian CDI AC Tanpa Pulser ………………….….. 83
d.      Sistem Pengapian CDI DC ………………………………….… 83
e.       Komponen Sistem Pengapian Elektronik …………………….. 84
1)      Busi …………………………………………………...….. 85
2)      Koil Pengapian …………………………...…………….… 97
3)      Kabel Busi ……………………………….…………….…104
4)      Steker/Tutup Busi …………………………...……….…. 105 
3.      Pemajuan Ignition Timing (Saat Pengapian) ……………………. 106
B.       Pemeriksaan Sistem Pengapian CDI AC …………………………..... 111
1.      Pemeriksaan Tegangan Puncak Pada Koil …………………….… 112
2.      Pemeriksaan Tegangan Pulser ……………………………….….. 112
3.      Pemeriksaan Kumparan Pembangkit ……………………….…… 113
4.      Pemeriksaan Koil Pengapian ……………………………………. 113
5.      Pengujian Koil Pengapian …………………………………....….. 116
6.      Pemeriksaan Tahanan Kumparan Pulser ……………...…….…… 116
7.      Pemeriksaan Kumparan Pembangkit Pengapian …………....…… 117
8.      Pemeriksaan CDI AC ……………………………………….…… 117
9.      Pemeriksaan Ignition Timing (Saat Pengapian) ……………….… 119 
C.       Pemeriksaan Sistem Pengapian CDI DC ………………………....…. 121
D.       Pemeriksaan Busi ……………………………….…………………… 124

BAB IV : SSITEM INJEKSI BAHAN BAKAR ELEKTRONIK (EFI)
A.    Konstruksi Dasar Sistem EFI …………………………….………….. 125
1.      Sistem Bahan Bakar……………………………………………… 127
2.      Sistem Kontrol Elektronik……………………………………….. 131
3.      Sistem Induksi Udara ……………………….…………………… 136 
B.     Prinsip dan Cara Kerja Sistem EFI…………………………...……… 137
1.      Injection Timing dan Lamanya Penginjeksian………….…………137
2.      Cara Kerja Saat Kondisi Mesin Dingin………………………….. 138
3.      Cara Kerja Saat Putaran Rendah…………………………………. 140
4.      Cara Kerja Saat Putaran Menengah dan Tinggi………………….. 143
5.      Cara Kerja Saat Akselerasi (Percepatan)………………………… 144
C.     Pemeriksaan dan Perbaikan Sistem EFI…………………………..….. 146
1.      Beberapa Hal Umum Yang Perlu Diperhatikan………………….. 146
2.      Jadwal Perawatan Berkala Sistem EFI…………………………… 146
3.      Sumber-Sumber Kerusakan Sistem EFI…………………………. 147
4.      Prosedur Self Diagnosis………………………………………….. 148
5.      Prosedur Me-Reset Self Diagnosis………………………………. 153

BAB V : SISTEM STARTER SEPEDA MOTOR
A.    Prinsip Kerja Motor Starter…………………………………..………. 156
B.     Persyaratan Yang Harus Dipenuhi Sistem Starter…………………… 158
1.      Sifat Starter………………………………………………………. 158
2.      Kecepatan Putar Dari Mesin…………………………...………… 158
3.      Torsi Yang Dihasilkan Starter Untuk Menggerakan Mesin……….159
C.     Komponen Motor Starter…………………………………………….. 159
1.      Fild Coil (Kumparan Medan) ……………………..………………159
2.      Armature ……………………………………………...…………. 161
3.      Yoke dan Pole Core (Inti Kutub)………………………………… 162
4.      Brush (Sikat)…………………………………………………...… 162
5.      Starter Relay/Selenoid Switch (Saklar Magnet Starter)………….. 162
6.      Starter Clutch (Kopling Starter) dan Gigi Pinion………………… 164 
D.    Cara Kerja Sistem Starter……………….……………………………. 164
1.      Cara Kerja Sistem Starter dgn Starter Relay Sedehana………….. 165
2.      Cara Kerja Sistem Starter dgn Starter Relay Pre-Engaged………. 166 
E.     Inovasi Sistem Starter……………………………….……………….. 169
1.      Sistem Pengaman Pada Sepeda Motor Scooter………….………. 169
2.      Sistem Pengaman Pada Sepeda Motor Selain Scooter…………… 170
3.      Sistem Switch SideStand (Standar Samping)……………...…….. 172 
F.      Pemeriksaan dan Perbaikan Sistem Starter………………….……….. 173
1.      Pemeriksaan Brush (Sikat)……………………………………….. 173
2.      Pemeriksaan Komutator dan Armature…………………...……… 173
3.      Pemeriksaan Starter Relay Switch/Selenoid……………………... 174

BAB VI : PERAWATAN DAN PEMECAHAN MASALAH PADA SISTEM
                KELISTRIKAN SEPEDA MOTOR
A.       Perawatan  ………………………………………………………...…. 176
1.      Jadwal Perawatan Berkala (Teratur) ………………………....….. 176
2.      Peringatan Umum …………………………………………….…. 177
3.      Peletakan Kabel-Kabel …………………………….………….…. 177
4.      Sambungan (Konektor) ………………………………...………... 182
5.      Sekering (Fuse) ……………………………………………...…... 182
6.      Penggunaan Multimeter ……………………………...……….…. 183
B.       Pemecahan Masalah ………………………………………...…….…. 184

DAFTAR PUSTAKA  …………………………………………………..….….……  189

          Seperti biasanya pihak penerbit telah menyediakan buku ini dalam 3 pilihan bentuk yaitu :
1. Bentuk Buku Cetak pada kertas HVS 70 gram (Isi) dan Glossy 230 gram (Cover), ukuran 28 x 20 cm, setebal 197 halaman, hanya seharga Rp. 115.000 (Belum termasuk ongkos kirim, pengiriman via Pos atau JNE).


2. Bentuk Ebook yang dikemas dalam keping CD/DVD dengan format file Pdf, hanya seharga Rp. 80.000 (Belum termasuk ongkos kirim, pengiriman via Pos atau JNE).


3. Bentuk Softcopy Ebook dengan format file Pdf, hanya seharga Rp. 70.000 (Gratis ongkos kirim, pengiriman via email).

Bagi sobat blogger yang berminat ingin memiliki buku ini, silahkan hubungi KONTAK INI
dan pembayarannya dapat transfer ke salah satu REKENING BANK INI

Senin, 22 Desember 2014

Merubah Kecepatan Putar Motor Induksi 1 Fasa dan 3 Fasa

          Sebelumnya penulis ingin mengucapkan selamat Hari Ibu kepada ibu-ibu dan calon ibu Indonesia semoga ibu-ibu Indonesia bisa mendidik anak bangsa menjadi lebih baik lagi kedepan, amin. Ok sobat blogger seperti yang telah dikemukakan pada pembahasan sebelumnya bahwa untuk mengatur atau merubah kecepatan putar motor induksi baik 1 fasa maupun 3 fasa adalah berdasarkan pada rumus :  n = 60.f / p
dimna n = kecepatan putar motor (rpm), 
            f = frekuensi sumber listrik (Hz),
           p = jumlah pasang kutub.

          Dengan demikian berdasarkan rumus tersebut di atas untuk merubah kecepatan putar motor induksi dapat dilakukan dengan merubah jumlah kutub atau merubah besaran frekuensi sumber listrik. Untuk merubah besaran frekuensi sumber listrik hampir tidak mungkin jika menggunakan sumber listrik dari PLN (karena PLN telah menetapkan frekuensi sebesar 50 Hz). Salah satunya cara ialah merubah jumlah kutub pada kumparan stator motor induksi.
          Sesuai dengan rumus tersebut di atas motor induksi dengan kecepatan 1400 – 1500 RPM, jika menggunakan sumber listrik dengan frekuensi 50 Hz jumlah kutubnya adalah 4 buah, hal ini dapat dihitung sebagai berikut : 
          n = (60 x f) / p
   1500 = (60 x 50) /p
          p = 3000 / 1500
             = 2 pasang kutub, jadi jumlah kutub (P) = 2 x 2 = 4 kutub

Bentuk bentangan kumparan motor induksi yang mempunyai 4 kutub dengan kecepatan putaran 1400 – 1500 RPM dapat ditunjukan seperti gambar berikut ini.


Gambar 1. Bentangan kumparan stator motor induksi 1 fasa
dengan 4 Kutub/50 Hz/220 V/1500 rpm



Gambar 2. Bentangan kumparan stator motor induksi 3 fasa
dengan 4 Kutub/50 Hz/380 V/1500 rpm

          Selanjutnya apabila sobat bloger ingin merubah kecepatan putar motor induksi tersebut di atas dari 1400 – 1500 RPM menjadi 2800 – 300 RPM, maka sobat bloger harus merubah jumlah kutub kumparan stator motor induksi tersebut dari 4 kutub menjadi 2 kutub. Hal ini sesuai dengan rumus : 
          n = (60 . f) / p
    3000 = (60 x 50) / p
          p = 3000 /3000
             = 1 pasang, jadi jumlah kutub (P) = 1 x 2 = 2 kutub

Sehingga bentuk bentangan kumparan stator motor induksi yang mempunyai 2 kutub dengan kecepatan putaran 2800 – 3000 RPM adalah seperti gambar berikut.


Gambar 3. Bentangan kumparan stator motor induksi 1 fasa
dengan 2 Kutub/50 Hz/220 V/3000 rpm



Gambar 4. Bentangan kumparan stator motor induksi 3 fasa
dengan 2 Kutub/50 Hz/380 V/3000 rpm

Rabu, 17 Desember 2014

Pengaturan Kecepatan Putar Motor Induksi 3 Fasa

       Kadang-kadang untuk menjalankan peralatan listrik dibutuhkan dua kecepatan yang berbeda. Ini biasanya diperlukan pada aplikasi tertentu di industri, seperti kecepatan motor pengaduk, ventilasi pompa, proses kontrol terpadu. Khususnya pada pengontrolan terpadu, dimana komponen yang digunakan pada pengontrolan terpadu digabungkan, komponen yang digunakan tersebut digabung dengan komponen yang digunakan secara cepat dan lambat dengan sangat akurat. Untuk merealisasikan ini, dipergunakan motor dua kecepatan.
          Mengatur kecepatan putar motor induksi berbasis pada rumus :  n = 60.f / p, dimana n = kecepatan putar motor (rpm), f = frekuensi sumber listrik (50 Hz) dan p = jumlah pasang kutub. Dengan demikian untuk mengatur kecepatan putar motor induksi dapat dilakukan dengan mengatur jumlah kutub atau besaran frekuensi sumber listrik, motor yang dapat diatur jumlah kutubnya salah satunya adalah motor dahlander. Secara kelistrikan kumparan motor dibagi dua. Rangkaian kontrol menghubungkan kumparan motor pada konvigurasi yang berbeda yang menyebabkan perubahan kecepatan dari suatu kecepatan tertentu ke yang lainnya. Masing-masing kumparan dapat menyalurkan daya motor pada kecepatan tertentu. Pengoperasian dan pengendalian kecepatan putar motor induksi 3 fasa dengan mengatur jumlah kutub-kutubnya pada motor dahlander diperlihatkan seperti pada gambar 1 dan 2 berikut ini.

Gambar 1. Diagram kontrol pengoperasian motor dahlander

Gambar 2. Diagram utama pengoperasian motor dahlander

          Melalui pengontrolan seperti pada gambar 1, motor seperti pada gambar 2 dapat diatur putarannya pada 1440 rpm atau 2800 rpm yaitu dengan menekan tombol ON1 atau ON2. Tipe lain dari motor induksi 3 fasa yang kecepatan putarnya dapat diatur adalah motor Separate Winding yang pengendalian dan pengoperasiannya sama seperti pada motor dahlander atau dengan cara lain seperti ditunjukan pada gambar 3 dan 4 berikut ini.

Gambar 3. Diagram kontrol pengoperasian motor separate winding

          Seperti yang ditunjukan pada gambar 3 di atas, dua buah kontaktor disertakan untuk kecepatan rendah dan tinggi. Kedua kontaktor tersebut secara kelistrikan tidak boleh bekerja bersamaan. Untuk memproteksinya dipisahkan oleh masing-masing proteksi beban lebih dan diamankan dengan menyilangkan kontak NC masing-masing kontaktor.

Gambar 4. Diagram utama pengoperasian motor separate winding

Kamis, 11 Desember 2014

Mengoperasikan Motor Listrik Bekerja Bergantian Terus Menerus Secara Otomatis Menggunakan Kontaktor Magnet

          Pada pertemuan sebelumnya telah dibahas rangkaian mengoperasikan beberapa motor listrik yang bekerja bergantian baik secara manual maupun otomatis menggunakan kontaktor magnet (MC), tetapi bekerja bergantiannya tidak terus menerus melainkan hanya sekali saja, kalau ingin mengulangnya harus menekan tombol ON atau START lagi. Untuk pertemuan kali ini penulis akan menyajikan rangkaian mengoperasikan 2 buah motor listrik yang bekerja bergantian terus menerus secara otomatis, maksudnya kedua motor listrik tersebut begitu ditekan tombol ON atau START akan bekerja bergantian secara terus menerus sampai tombol OFF atau STOP di tekan atau terjadi overload.
          Komponen utama yang diperlukan dalam rangkaian ini antara lain adalah 2 buah kontaktor magnet (MC), 2 buah relay penunda waktu (TDR), 2 buah relay beban lebih (TOR), 2 buah tombol tekan (ON dan OFF) dan 2 buah motor listrik 1 fasa atau 3 fasa. Sedangkan cara kerja dari rangkaian ini dapat dijelaskaan sebagai berikut, apabila tombol ON atau START di tekan Motor 1 akan bekerja dan dalam waktu beberapa menit sesuai dengan setting waktu pada TDR 1 atau T 1 telah tercapai maka berganti Motor 2 yang akan bekerja dan Motor 1 akan berhenti. Selanjutnya apabila setting waktu pada TDR 2 atau T 2 telah tercapai maka berganti Motor 1 yang akan bekerja dan Motor 2 akan berhenti, begitu seterusnya kedua motor listrik tersebut akan bekerja dan berhenti secara bergantian sampai tombol OFF atau STOP ditekan atau jika terjadi gangguan (overload) pada kedua buah motor listrik. Untuk lebih jelasnya silahkan perhatikan rangkaian diagram kontrol dan diagram utama di bawah ini.

Diagram Kontrol



Diagram Utama Motor 1 Fasa



Diagram Utama Motor 3 Fasa


Kamis, 04 Desember 2014

Cara Menghitung Nilai Kapasitas Kapasitor Motor Induksi 1 Fasa

          Sobat blogger yang setia mengunjungi blog ini, pembahasan kita tentang antena kita cukupkan sampai di sini dulu dan selanjutnya pada pertemuan kali ini penulis akan menyajikan sebuah artikel tentang cara menghitung atau menentukan nilai kapasitas kapasitor motor induksi 1 fasa, khusunya jenis motor kapasitor. Kapasitor adalah komponen yang hanya dapat menyimpan dan memberikan energi yang terbatas yaitu sesuai dengan kapasitasnya, pada dasarnya kapasitor terdiri atas dua keping sejajar yang dipisahkan oleh medium dielektrik. Kapasitor pada sistem daya listrik menimbulkan daya reaktif untuk memperbaiki tegangan dan faktor daya, karenanya memasang atau menghubungkan kapasitor secara seri terhadap kumparan bantu (starting) motor induksi 1 fasa  jenis motor kapasitor adalah untuk memperoleh beda phase antara arus lilitan/kumparan utama (running) dan arus lilitan/kumparan bantu (starting) yang lebih besar, sehingga dihasilkan cukup torsi untuk menggerakan rotor sangkar pada saat starting. Diusahakan beda phasenya sebesar atau mendekati π/2 atau 90 derajat.


Gambar 1. Diagram Rangkaian Motor Induksi 1 Fasa (Motor Kapasitor)

          Untuk menghitung besarnya nilai kapasitas kapasitor dapat digunakan rumus:

C = Qc / V². ω
Dimana :
C = Kapasitas kapasitor (Farad)
Qc = Daya reaktif kapasitor (Var)
V = Tegangan (Volt)
ω = 2πf

Contoh :
Sebuah motor induksi 1 fasa jenis motor kapsitor dengan daya  (P) 125 Watt, tegangan (V) 220 Volt, faktor daya/kerja (Cos φ) 0,8. Maka ukuran atau nilai kapasitas kapasitor yang harus dipasang serie dengan kumparan bantu (starting) adalah sebesar :
P = V x I x Cos φ
I = P / V x Cos φ = 125 / 220 x 0,8 = 125 / 176 = 0,71 Ampere

Cos φ = 0,8 à φ = Cos-1 0,8 = 36,87°
Sin 36,87° = 0,6
Qc = V x I x Sin φ = 220 x 0,71 x 0,6 = 93,74 VAR
C = Qc / V².ω = 93,75 / 220² x 314 = 93,74 / 15.197.600 = 6,16 μF dibulatkan 6 μF

Gambar 2. Jenis Kapasitor Untuk Motor Induksi 1 Fasa (Motor Kapasitor)

Sabtu, 29 November 2014

Membuat Perpanjangan Kabel USB Extender

          Pada aplikasi antena-antena penerima sinyal wifi yang telah kita buat, khusunya antena yang harus dipasang di luar (outdoor) dengan ketinggian tertentu membutuhkan kabel yang panjang untuk dapat tersambung ke PC atau laptop. Karena antena outdoor tersebut membutuhkan koneksi line of sight, maka tidak jarang harus memasang antena outdoor pada ketinggaian tertentu untuk memperoleh line of sight agar tidak terhalang oleh apapun. Jika menggunakan kabel USB biasa jelas tidak akan mungkin karena pada umumnya kebel USB biasa pendek, dan jika dipaksakan disambung sampai panjang maka data akan loss di tengah jalan. Jika menggunakan kabel USB active extender harganya sangat mahal. Sehingga kita perlu memodifikasi kabel USB yang pendek tadi disambung dengan kabel UTP yang cukup panjang, maka akan didapatkan kabel USB extender.
         Untuk itu pada pertemuan kali ini penulis akan menyajikan artikel tentang cara pembuatan atau perpanjangan kabel USB extender, agar kabel USB extender tersebut bisa sampai ke atap genteng.  Tetapi dalam perpanjangan kabel USB dengan UTP ini ada beberapa persyaratan wajib yang harus diikuti. Adapun persyaratan wajib tersebut adalah :
1. Jika sobat blogger sudah mempunyai kabel UTP, maka cek duu kualitas kabel tersebut. Jika belum punya, silahkan beli kabel UTP baru yang berkualitas cukup baik dengan harga sekitar Rp. 800 ribuan per box. Jangan membeli kabel UTP di bawah harga tersebut, karena tentu saja kualitasnya kurang baik dan tidak dijamin perpanjangan kabel bisa lebih dari 5 meter. Ingat kualitas kabel UTP sangan menentukan perpanjangan kabel.
2.  Belilah kabel USB 2 dan jangan membeli yang USB 1, karena kualitasnya jauh berbeda tapi harganya hampir sama.

          Sedangkan alat dan bahan yang diperlukan serta cara pembuatan atau perpanjangan kabel USB Ekstender tersebut dapat diuraikan sebagai berikut.

Alat yang diperlukan :
1.  Cutter
2.  Solder listrik
3.  Gergaji besi

Bahan yang diperlukan :
1.  Kabel UTP (10 meter s/d 20 meter
2.  Kabel USB extender  (1 meter)
3.  Kawat timah solder
4.  Selotip / Isolasi tape
5.  Pipa PVC/Paralon kecil (5 cm x 2 buah)
6.  Thermofit (kondom kabel)

Cara Merangkai Kabel :
1. Potong ksbel USB 2 tepat di tengah-tengah, kenudian kupas sedikit ujung-ujung isolasinya sehingga kelihatan seratnya.
2. Ukur/hitung panjang kabel UTP yang telah dibeli tadi hingga 8 meter.
3. Sambung kabel USB yang telah dipotong tadi dengan kabel UTP seperti pada gambar di bawah ini.

Gambar 1. Cara penyambungan kabel UTP dan kabel USB

          Ada beberapa kiat khusus yang akan menyebabkan USB Extender ini berhasil, antara lain :
1.  Seting USB pada motherboard PC agar menjadi USB 1.1, jangan USB 2.0, karena USB 1.1 mempunyai kecepatan maksimum 10 Mbps jadi lebih reliable untuk dapat menjangkau jarak jauh dibandingkan dengan USB 2.0.
2.  Gunakan kabel Ethernet / UTP yang berkualitas baik, direkomendasikan merek Belden yang asli. Jangan pakai kabel UTP yang berkualitas jelek (abal-abal).
3.  Coba lebih dahulu dengan jarak pendek, misalnya 5 meter, jika berhasil tingkatkan jaraknya. Karena semakin panjang jaraknya, semakin tinggi tingkat kegagalannya.

Langkah Penyambungan Kabel USB Extender :
1.   Siapkan bahan-bahan yang diperlukan untuk membuat USB extender, seperti Kabel USB bawaan Wifi, Kabel UTP, Pipa PVC / Paralon kecil, Selotipe / isolasi tape dan Thermofit / Kondom kabel. Jika sulit utk memperoleh thermofit, dapat di akali dengan menggunakan solder dan lakban / plester.

Gambar 2. Bahan-bahan pembuatan kabel USB Ekstender

2.   Ambil kabel LAN / UTP untuk memperpanjang kabel USB, seperti terlihat pada gambar di bawah ini.
3.    Kupas kabel LAN / UTP di kedua ujungnya, seperti terlihat pada gambar di bawah ini.

Gambar 3. Ujung kabel LAN/UTP yang telah dikupas

4.   Potong kabel USB bawaan Wifi dan kelupas ke dua ujungnya agar terlihat serat kabel di dalamnya, seperti terlihat pada gambar di bawah ini. 

Gambar 4. Kabel USB yang telah dipotong dan dikupas kedua ujungnya

5.   Perhatikan warna kabel USB, biasanya, ada warna merah, hitam, dan putih, hijau. Merah dan hitam biasanya untuk tegangan daya 5V. Hijau putih biasanya merupakan kabel data USB,

Gambar 5. Warna-warna kabel USB

6.    Potong pipa PVC/Paralon kecil dan masukan pipa tersebut ke masing-masing ujung kabel UTP sebelum ujung-ujung kabel disambung dengan ujung-ujung kabel USB.

Gambar 6. Pipa PVC/Paralon kecil yang telah dimasukan pada ujung kabel UTP

7. Perhatikan baik-baik warna ujung kabel yang dijadikan satu, sehingga kita mempunyai "empat" kabel dari delapan kabel UTP, ujung-ujung kabel yang dijadikan satu adalah :
a.  Kabel UTP Putih oranye – Oranye (2 kabel) disatukan untuk dihubungkan dengan pin +5V (kabel USB Merah)
b.  Kabel UTP Putih hijau (1 kabel) dihubungkan dengan pin Data + (kabel USB Putih)
c.  Kabel UTP Hijau (1 kabel) dihubungkan dengan pin Data – (kabel USB Hijau)
d. Kabel UTP Putih biru, biru, putih coklat, coklat (4 kabel) disatukan untuk dihubungkan dengan ground (kabel USB Hitam).

Gambar 7. Cara penyambungan kabel USB dengan kabel UTP

8.   Siapkan kabel UTP untuk di sambungkan ke kabel USB. Masukan thermofit / kondom kabel ke kabel USB. Perhatikan baik-baik warna kabel UTP yang di siapkan untuk di sambung ke kable USB, seperti terlihat pada gambar dan tertulis pada tabel di bawah ini.

Gambar 8. Ujung-ujung kabel UTP yang akan disambung dengan kabel USB

     NO
Kabel UTP
Kabel USB
1
Putih oranye – Oranye (2 kabel)
Merah
2
Putih hijau (1 kabel)
Putih
3
Hijau (1 kabel)
Hijau
4
Putih biru, biru, putih coklat, coklat (4 kabel)
Hitam


9.  Pastikan semua kabel telah tersambung dengan baik menggunakan thermofit / kondom kabel.

Gambar 9. Kabel UTP yang telah tersambung dengan kabel USB

10. Setelah yakin bahwa sambungan kabel menggunakan thermofit berhasil di lakukan dengan baik. Tutup semuanya menggunakan pipa pvc kecil. Selotape dengan baik semua ujung pipa pvc kecil agar kuat tertutup dan menempel ke kabel USB / UTP. Selesai sudah pembuatan USB extender agar kabel USB dapat cukup panjang mencapai atap.

Gambar 10. Kabel USB Extender yang telah jadi

11. Jika kita menginginkan kabel USB extender yang lebih panjang / jauh, tampaknya ada baiknya menggunakan kabel USB repeater sepanjang 5 meter sebelum di injeksikan ke kabel USB extender yang panjangnya bisa mencapai 20 meter.

Gambar 11. Kabel USB Extender disambung dengan kabel USB Repeater

Catatan :
1.  Konstruksi kabel USB extender ini tanpa di tambah apa-apa dapat mencapai jarak 10 meter dengan baik.
2.   Teknik untuk mencapai jarak sedemikian panjang (20 meter) tidak mudah dan banyak yang mengalami kegagalan dalam mencapai jarak yang sedemikian jauh.

Kemungkinan Penyebab Kegagalan Penayambungan Kabel USB Extender :
          Setelah digunakan ternyata kabel USB extender terdeteksi tapi REGNORIZZE, maka kemungkinan penyebab Trouble Shoootihng tersebut adalah :
1.  Kualitas kabel UTP Jelek (Kabel UTP kepanjangan), jika kualitas kabel UTP bagus seharusnya bisa mencapai jarak 15 meter, jika kualitas kabel UTP agak bagus (sedang) bisa mencapai jarak 8 – 9 meter dan jika kualitas kabel UTP jelek hanya bisa mencapai jarak 5 meter.
2.   Kedua ujung kabel tidak konek (Solderan tidak melekat), sebelum menyolder serat kabel tembaga antara ujung kabel UTP dan kabel USB sebaiknya rekatkan atau pilin telebih dahulu kedua ujung kabel tersebut baru kemudian disoder.
3.  Salah PORT pada konfigurasi, perpanjangan kabel ini lebih efektif digunakan pada USB Port 1, jadi seting saja pada device manager atau lewat BIOS lalu pada bagian USB Port 2 didisable terlebih dahulu. Hal itu dikarenakan USB Port 1 memang menghantarkan Power lebih banyak daripada USB Port 2, sedangkan USB Port 2 memang menghantarkan data lebih banyak.
4.   Data losses, pada sambungan (solderan) jangan lupa di plester atau diisolasi yang bagus, karena dikhawatirkan nantinya ada serat kabel yang menempel satu sama lain atau konslet.