• Home
  • About Me
  • Katalog Buku
  • Video
  • Daftar Isi Buku

Sabtu, 26 Desember 2015

Buku Perawatan dan Perbaikan Sistem Kelistrikan Alat Berat (Motor Starter & Alternator)

          Satu lagi sobat blogger buku seri tentang sistem kelistrikan otomotif telah terbit, buku kali ini membahas tentang perawatan dan perbaikan sistem kelistrikan kendaraan  alat berat, khususbya mengenai sistem stater (motor starter) dan sistem pengisian (alternator). Kendaraan alat berat merupakan kendaraan yang digunakan untuk membantu memudahkan manusia dalam melakukan berbagai pekerjaan berat dalam jumlah yang besar, sehingga hasilyang diharapkan dapat tercapai dengan lebih mudah dan efisien dengan waktu yang relatif singkat. Kendaraan alat berat merupakan faktor penting dalam proyek, terutama proyek-proyek konstruksi maupun pertambangan dan kegiatan lainnya dengan skala yang besar, seperti misalnya pekerjaan pengerukan, penggalian, penimbunan, perataan, pemadatan, pengangkatan, pemindahan, pengangkutan, pembongkaran dan sebagainya.
          Jenis-jenis kendaraan alat berat yang telah beredar di lapangan dan banyak digunakan untuk pekerjaan tersebut antara lain adalah Forklift, Dozer, Loader, Excavator (back-hoe, front shovel, dragline dan clamshell), Roller (tamping roller, smooth-wheel roller, pneumatic-tired roller, vibrating compactor), Crane (crawler crane, tower crane), Scraper, Grader, Log Loader, Skid Steer Loader, Grapple Skidder, Dump Truck (articulated dump truck, off highway dump truck, rear dump truck) dan lain-lain.
          Sistem kelistrikan, khususnya motor starter (starting sistem) dan alternator (charger sistem) pada kendaraan alat berat merupakan sistem yang sangat vital, oleh karena itu sebagai seorang operator alat berat harus bisa merawat dan memperbaikinya. Nah di buku ini telah diuraikan secara mendetail cara dan langkah-langkah perawatan dan perbaikannya. Jadi kalau misalnya terjadi throuble pada kedua sistem tersebut saat operasi di lapangan, operator sudah bisa mengatasinya, tidak perlu menunggu teknisi datang, yang biasanya memakan waktu yang cukup lama.Untuk lebih jelasnya tentang isi pembahasan dalam buku ini silahkan baca daftar isinya seperti yang disajikan di bawah ini.


DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR ………………………………………………………………….  i
DAFTAR ISI …………………………………………………………………………..  ii

BAB I : PENDAHULUAN
A.    FORKLIFT ……………………………...…………………………...……  1
B.     DOZER …………………………………..…………………...…………… 2
C.     LOADER  ……………………………………………………..…...……… 4
D.    EXCAVATOR
1.      Backhoe …………………………………………………………..…… 5
2.      Front Shovel ………………………………………………………….... 6
3.      Dragline …………………………………………………….…………. 8
4.      Clamshell ……………………………………………………………… 8
E.     ROLLER
1.      Tamping Roller ………………………………………………….…….. 9
2.      Smooth Wheel Roller …………………………………………………. 9
3.      Pneumatic-Tired Roller ……………………………………………… 10
4.      Vibrating Compactor ………………………………………………… 11 
F.      CRANE ………………………………………………………..…………. 11
G.    SCRAPER …………………………………………………...…………… 13
H.    GRADER ………………………………………………………………… 14
I.       LOG LOADER …………………………………………………………... 15
J.       SKID STEER LOADER (SSL) ………………………………………….. 15
K.    GRAPPLE SKIDDER …………………………………………………… 16
L.     DUMP TRUCK ……………………………………………..…………… 16

BAB II : PRINSIP KERJA MOTOR STARTER ALAT BERAT
A.    PENGERTIAN MOTOR STARTER  ……………...………….……….. 19
B.     PRINSIP KERJA MOTOR STARTER  ……..………………………… 21
C.     CARA KERJA SISTEM STARTER
1.      Fungsi Komponen Sistem Starter ……………………………….….. 27
a.       Kunci Kontak …………………………………...………………. 28
b.      Key Start Swicth ……………………………….……………..… 29
c.       Baterai ……………………………………………………...…… 30
d.      Sekering (Fuse) …………………………………………………. 30
e.       Kabel Penghubung …………………………………...…………. 31
f.       Motor Starter ……………………………………...………….…. 31
g.      Relay Starter ………………………………………………...….. 32
h.      Battery Relay Switch ………………………………………..….. 33
i.        Switch Pengaman Netral (Switch Pengaman Clutch) …..…….... 35 
2.      Kondisi Cara Kerja Sistem Starter …………………………………. 36
a.       Saat Kunci Kontak Pada Posisi Start …………………………… 36
b.      Pada Saat Pinion Berkaitan Penuh ………………………...…… 38
c.       Saat Kunci Kontak Pada Posisi On …………………………….. 40 
D.    KARATERISTIK MOTOR STARTER ………………………….…….. 42
E.     JENIS MOTOR STARTER …………………………………...……….. 45
1.      Motor Starter Jenis Konvensional ……………………….…………. 46
a.       Saat Kunci Kontak Pada Posisi Start …………………………… 47
b.      Saat Gigi Pinion Berhubungan Dengan Ring Gear ……….……. 49
c.       Saat Kunci Kontak Kembali Pada Posisi On (IG) ……………… 50 
2.      Motor Starter Jenis Reduksi …………………………………...…… 51
a.       Komponen Motor Starter Jenis Reduksi ……………………….. 53
1)      Selenoid (Magnetic Switch) ……..…………….…………… 53
2)      Kopling Starter (Overrunning Clutch/Starter Clutch)…….… 57
3)      Gigi Reduksi …………………………..……………………. 58
4)      Armature (Angker/Jangkar) ……………………………...… 59 
b.      Cara Kerja Motor Starter Jenis Reduksi  …………………….…. 60
1)      Saat Kunci Kontak Pada Posisi Start ……………………….. 60
2)      Saat Gigi Pinion Berhubungan Dengan Ring Gear ……...…. 61
3)      Saat Kunci Kontak Kembali Pada Posisi On ……….………. 63
3.      Motor Starter Jenis Planetary …………………………………...….. 64

BAB III : MEMBONGKAR KOMPONEN MOTOR STARTER ALAT BERAT
A.    BAGIAN-BAGIAN (KOMPONEN) MOTOR STARTER
1.      Yoke (Rumah Stator) ……………………………………..………. 69
2.      Field Coil (Kumparan Medan) ……………………….…………… 70
3.      Armature (Angker/Jangkar) ……………………….……………… 70
4.      Brush dan Brush Holder ……………………….………………….. 71
5.      Drive Lever (Tuas Penggerak) ………………………….………… 72
6.      Mekanismer Starter Drive …………………………………..…….. 72
7.      Drive End Bracket …………..…………………………………….. 74
8.      Fork (Shift Lever) ……………………………….……………...… 74
9.      Pinion Gear (Bendix-Drive) ……………………………………..... 74
10.  Magnetic Switch (Selenoid) …………………………….………… 75
11.  Comm End Bracket ……………………………………………….. 76
12.  Planetary Gear dan Shaft …………………………………….……. 77
13.  Dust Cover …………………………………………………...…… 77
14.  CE Bush (Needle Bearing) ……………………………………..…..78 
B.     MEMBONGKAR KOMPONEN MOTOR STARTER
1.      Membongkar Key Start Switch ………………..…………….……. 78
2.      Melepas dan Memasang Selenoid ………….……..………………. 79
3.      Melepas Motor Starter …………………………………………..... 82
4.      Memasang Kembali Motor Starter ……………………..…………. 87

BAB IV : GANGGUAN DAN PENGUJIAN MOTOR STARTER ALAT BERAT
A.    GANGGUAN PADA MOTOR STARTER
1.      Starting Motor Tidak Berputar Ketika Starting Switch Pada
Posisi Start …………..…………………………………………….. 94
a.       Baterai Lemah (Arus atau Tegangan Kurang)……………….... 94
1)      Pemeriksaan Visual ……………………………….………. 94
2)      Gravitasi Spesifik (Pengujian Larutan Kimia) ………...….. 95
3)      Pengujian Beban ……………………………..…………… 96 
b.      Kabel Penghantar Arus Pada Sistem Starter Buruk, Rusak
Atau Putus ………………………...……………………….….. 98
c.       Mur dan Baut Pengikat Motor Stater Kurang Kuat Serta
Koneksi Antar Kabel Yang Longgar …...…………………….. 98
d.      Safety Starter Relay (bila ada) Tidak Aktif ……………...…… 98
e.       Selenoid Motor Starter Tidak Aktif ……………………...…… 99
2.      Starting Motor Dapat Berputar Tetapi Terlalu Lemah Untuk
Dapat Men-Start Engine …………………………...……………… 99
3.      Ketika Starting Switch Pada Posisi Start Terdengar Suara Klik
dan Motor Tidak Berputar …………..…………………………… 100
4.      Starting Motor Berisik …………………………………..………. 100
B.     PENGUJIAN/PEMERIKSAAN MOTOR STARTER
1.      Memverifikasi Keluhan ……….……………………….………… 104
2.      Menetapkan Masalah ……………...………………………….…. 105
3.      Memblokir/Mengisolasi Masalah …….…………...………….…. 105
4.      Inspesksi Visual …………………………………………………. 105
5.      Pengujian Baterai ………………………………………….…….. 107
6.      Pengujian Motor Starter Pada Mesin ……………………………. 108
7.      Pengujian Mesin Tanpa Beban ………………………………….. 115
8.      Pengujian Field Coil/Winding …………………………...……… 117
9.      Pengujian Armature (Angker/Jangkar) ……………..…………… 119
10.  Pengujian Brush Holder …………………………………………. 123
11.  Pengujian Pinion Drive ………………………………………….. 124
12.  Pemeriksaan Clearance Pada Pinion ……………………….……. 125
13.  Penyesuaian Clearance Pada Pinion …………………………….. 126

BAB V : PRINSIP KERJA DAN JENIS ALTERNATOR ALAT BERAT
A.    PRINSIP KERJA GENERATOR/ALTERNATOR
1.      Prinsip Kerja Generator DC ………………………………………. 133
2.      Prinsip Kerja generator AC …………………………...………...… 136
3.      Gaya Gerak Listrik (Electromotive Force) …………...…………… 138
4.      Prinsip Kerja Alternator ………………….……………………….. 139 
B.     JENIS-JENIS ALTERNATOR
1.      Alternator 3 Fasa Belitan Delta ………...………………………..... 143
2.      Alternator 3 Fasa Belitan Star …………………………………….. 143
3.      Alternator Tanpa Sikat (Brushless) ……….………………………. 144

BAB VI : MEMBONGKAR KOMPONEN SISTEM PENGISIAN ALAT BERAT
A.    KOMPONEN-KOMPONEN PADA SISTEM PENGISIAN
1.      Baterai ……………………………………………………..……… 147
2.      Charging Indicator …………………….…………………………... 148
3.      Fuse …………………………………………………………….…. 149
4.      Alternator ……………………………………………………….…. 150
a.       Rotor ……………………………………………………...…… 151
b.      Brush (Sikat Arang) …………………………………………… 152
c.       Slip Ring (Cincin Seret) ………………………………………. 153
d.      Stator ………………………………………………………….. 154 
5.      Dioda Penyearah (Rectifier) ………………………………………. 158
6.      Regulator Tegangan ………………………………………………. 162
a.       Regulator Elektro-Mekanik …………………………………… 163
b.      Regulator Eksternal Electronic ………………………...……… 165
1)      Operasi Regulator Eksternal Electronic Pada
Penyalaan Engine …………..……………………….…….. 166
2)      Operasi Regulator Eksternal Electronic Selama
Engine Bekerja …...………………………………….……. 166 
c.       Regulator Internal Electronic ………………………………..... 168
d.      Rangkaian Regulator ………………………………….………. 169
1)      IC Regulator Tipe A ………………………………………. 169
2)      IC Regulator Tipe B ………………………………………. 172 
B.     MEMBONGKAR KOMPONEN ALTERNATOR
1.      Prosedur Membongkar Alternator  ………………………..……..... 173
2.      Prosedur Memasang Alternator ………………………..………….. 174
3.      Prosedur Membongkar Alternator MI Series
(Heavy Duty Brushless) ……………………………………...…… 175
4.      Prosedur Merakit Alternator MI Series
(Heavy Duty Brushless) ………………………………….……….. 177
5.      Prosedur Membongkar Alternator Gp 9X-6796 …………………... 180
6.      Prosedur Memasang Alternator Gp 9X-6796 ………….………….. 184

BAB VII : GANGGUAN DAN PENGUJIAN ALTERNATOR ALAT BERAT
A.    DIAGNOSA GANGGUAN PADA KOMPONEN SISTEM CHARGING
1.      Flow Cart Diagnosa Pada Sistem 12 V DC ………………...….….. 188
2.      Urutan Langkah Pengujian Diagnosa …………………..……...….. 191
a.       Memeriksa Tegangan Sistem Charging ………………………. 191
b.      Memeriksa Operasi Alternator …………………………...…… 191
c.       Menguji Output Alternator ……………………………………. 192
d.      Memeriksa Drive Belt Dari Alternator ………………………... 192
e.       Menguji Rangkaian Pengisian (Charging Circuit) ……………. 193
f.       Menguji Sisi Positif Dari Rangkaian Pengisian ………………. 194
g.      Menguji Sisi Negatif Dari Rangkaian Pengisian ……………… 194
h.      Menguji Rangkaian Terminal R……………………………….. 195
i.        Mengembalikan Magnetisme Sisa Pada Rotor ………….…….. 195
j.        Menguji Adanya Aliran Arus Yang Tidak Dikehendaki
Dalam Sistem Charging ………………………………….……. 196
k.      Mengukur Arus Dari Sistem Charging Dengan
Menggunakan Main Disconnecting Switch …..………………. 197
l.        Mengukur Arus Dari Sistem Charging Dengan Melepas
Kabel Negatif Baterai …………………………………………. 197
m.    Menguji Arus Output Alternator Di Bawah 2 A ……………… 198
n.      Menguji Arus Output Alternator Di Bawah 0,015 A …………. 198
o.      Mengidentifikasi Sumber Dari Tarikan Arus Yang
Berlebihan …………………………………………………….. 199
p.      Menguji Adanya Kondisi Charging Yang Berlebihan
Dari Alternator …………………………………………...…… 200 
B.     PENGUJIAN KOMPONEN ALTERNATOR
1.      Pengujian Kapasitor …………………………..……………..……. 201
2.      Pengujian Dioda Rectifier ………………..…………………..…… 202
a.       Pengujian Rangkaian Dioda (Diode Assembly) ………………. 202
b.      Pengujian Dioda Positif ……………………………………….. 202
c.       Pengujian Dioda Negatif …………………………………...…. 203 
3.      Pengujian Kumparan Medan (Field Winding /Coil) ……………… 204
a.       Pengujian Kontinuitas Kumparan Medan ……………..……… 204
b.      Pengujian Ground Kumparan Medan…………………….……. 204 
4.      Pengujian Regulator ………………………………………………. 205
5.      Pengujian Kumparan Stator  ………………………………….…… 207
a.       Pengujian Kontinuitas Kumparan Stator ……………………… 207
b.      Pengujian Ground Kumparan Stator ………………………….. 207 
6.      Pengukuran Paanjang Brush ………………………………………. 208
7.      Pemeriksaan Insulated Screw ……....……………………………... 208
8.      Pemeriksaan Magnetisme Sisa (Residual Magnetism) …………… 209


DAFTAR PUSTAKA ……………………………………………..………………… 210

          Seperti biasanya pihak penerbit telah menyediakan buku ini dalam 3 pilihan bentuk yaitu :
1. Bentuk buku cetak pada kertas glossy 230 gram (Cover) dan HVS 70 gram (Isi), dengan ukuran 28 x 20 cm setebal 220 halaman, hanya seharga Rp.125.000,- (belum termasuk ongkos kirim, pengiriman via POS atau JNE).


2. Bentuk ebook yang dikemas dalam CD/DVD dengan format file PDF, hanya seharga Rp.85.000,- (belum termasuk ongkos kirim, pengiriman via POS atau JNE).


3. Bentuk softcopy ebook dengan format file PDF, hanya seharga Rp.75.000,- (gratis ongkos kirim, pengiriman via email).

Pemesanan hubungi KONTAK INI
Pembayaran transfer ke salah satu REKENING BANK INI

Selasa, 08 Desember 2015

Pemrograman Mikrokontroler Arduino

          Untuk melakukan pemrograman mikrokontroler ARDUINO kita harus memahami terlebih dahulu istilah-istilah dalam pemrograman tersebut. Istilah-istilah tersebut antara lain adalah :

A. Struktur
          Struktur adalah susunan rutin setiap program Arduino (biasa disebut sketch) yang harus mempunyai dua buah fungsi yaitu :
1. Void Setup ( ) { }
          Semua kode didalam kurung kurawal akan dijalankan hanya satu kali ketika program Arduino dijalankan untuk pertama kalinya.

2. Void Loop ( ) { }
          Fungsi ini akan dijalankan setelah setup (fungsi void setup) selesai. Setelah dijalankan satu kali fungsi ini akan dijalankan lagi, dan lagi secara terus menerus sampai catu daya (power) dilepaskan.

B. Syntax
          Syntax adalah simbol atau kode bahasa C yang harus dituliskan sebagai program Arduino. Berikut ini adalah elemen bahasa C yang dibutuhkan untuk format penulisan.
1. // (komentar satu baris)
          Terkadang simbol ini diperlukan untuk memberi catatan pada diri sendiri apa arti dari kode-kode yang dituliskan. Cukup menuliskan dua buah garis miring dan apapun yang kita ketikkan dibelakangnya akan diabaikan oleh program.

2. /* */ (komentar banyak baris)
          Jika sobat blogger mempunyai banyak catatan, maka hal itu dapat dituliskan pada beberapa baris sebagai komentar. Semua hal yang terletak di antara dua simbol tersebut akan diabaikan oleh program.

3. { } (kurung kurawal)
          Simbol ini digunakan untuk mendefinisikan kapan dimulai dan berakhirnya blok program (digunakan juga pada fungsi dan pengulangan).

4. ; (titik koma)
          Setiap baris kode harus diakhiri dengan tanda titik koma (jika ada titik koma yang hilang maka program tidak akan bisa dijalankan).

C. Variabel
          Variabel adalah faktor intruksi yang harus dituliskan agar menjadi sebuah program, dimana sebuah program secara garis besar dapat didefinisikan sebagai instruksi untuk memindahkan bilangan-bilangan dengan cara yang cerdas. Variabel-variabel yang digunakan untuk memindahkan bilangan tersebut adalah sebagai berikut:
1. int (integer)
         Variabel yang digunakan untuk menyimpan angka dalam 2 byte (16 bit). Tidak mempunyai angka desimal dan menyimpan nilai dari -32,768 dan 32,767.

2. long (long)
          Variabel yang digunakan ketika integer tidak mencukupi lagi. Memakai 4 byte (32 bit) dari memori (RAM) dan mempunyai rentang dari -2,147,483,648 dan 2,147,483,647.

3. boolean (boolean)
          Variabel sederhana yang digunakan untuk menyimpan nilai TRUE (benar) atau FALSE (salah). Sangat berguna karena hanya menggunakan 1 bit dari RAM.

4. float (float)
          Variabel yang digunakan untuk angka desimal (floating point). Memakai 4 byte (32 bit) dari RAM dan mempunyai rentang dari -3.4028235E+38 dan 3.4028235E+38.

5. char (character)
          Variabel yang digunakan untuk menyimpan 1 karakter menggunakan kode ASCII (misalnya ‘A’ = 65). Hanya memakai 1 byte (8 bit) dari RAM.

D. Operator Matematika
          Operator matematika adalah operator yang digunakan untuk memanipulasi bilangan (bekerja seperti matematika yang sederhana). Operator tersebut seperti berikut ini.
1. = (assignment)
          Membuat sesuatu menjadi sama dengan nilai yang lain (misalnya: x = 10 * 2, x sekarang sama dengan 20).

2. % (modulo)
          Menghasilkan sisa dari hasil pembagian suatu angka dengan angka yang lain (misalnya: 12 % 10, akan menghasilkan angka 2).

3. + (penjumlahan)
4. - (pengurangan)
5. * (perkalian)
6. / (pembagian)

E. Operator Pembanding
          Operator pembanding adalah operator yang digunakan untuk membandingkan nilai logika. Operator tersebut seperti berikut ini.
1. = = (equal to)
         Sama dengan (misalnya: 12 = = 10 adalah FALSE (salah) atau 12 = = 12 adalah TRUE (benar).

2. ! = (not equal to)
          Tidak sama dengan (misalnya: 12 ! = 10 adalah TRUE (benar) atau 12 ! = 12 adalah FALSE (salah).

3. < (less than)
          Lebih kecil dari (misalnya: 12 < 10 adalah FALSE (salah) atau 12 < 12 adalah FALSE (salah) atau 12 < 14 adalah TRUE (benar).

4. > (greater than)
          Lebih besar dari (misalnya: 12 > 10 adalah TRUE (benar) atau 12 > 12 adalah FALSE (salah) atau 12 > 14 adalah FALSE (salah).

F. Struktur Kontrol
          Struktur kontrol adalah susunan program yang diatur, karena suatu program sangat tergantung pada pengaturan apa yang akan dijalankan berikutnya, berikut ini adalah sebagian elemen dasar pengaturan (dan masih banyak lagi yang lainnya).
1. if....else, dengan format seperti berikut ini :
if (kondisi) { }
else if (kondisi) { }
else { }
          Dengan struktur seperti diatas program akan menjalankan kode yang ada di dalam kurung kurawal jika kondisinya TRUE, dan jika tidak (FALSE) maka akan diperiksa apakah kondisi pada else if dan jika kondisinya FALSE maka kode pada else yang akan dijalankan.

2. for, dengan format seperti berikut ini :
for (int i = 0; i < # pengulangan; i + +) { }
          Digunakan bila anda ingin melakukan pengulangan kode di dalam kurung kurawal beberapa kali, ganti # pengulangan dengan jumlah pengulangan yang diinginkan. Melakukan penghitungan ke atas dengan i++ atau ke bawah dengan i--, atau gunakan sembarang variabel.

G. Digital
          Bilangan digital yang digunakan untuk membuat program Arduino, yaitu sebagai berikut:
1. pinMode (pin, mode)
          Digunakan untuk menetapkan mode dari suatu pin, pin adalah nomor pin yang akan digunakan dari 0-19 (pin analog 0-5 adalah 14-19). Mode yang bisa digunakan adalah INPUT atau OUTPUT.

2. digitalWrite (pin, value)
          Ketika sebuah pin ditetapkan sebagai OUTPUT, pin tersebut dapat dijadikan HIGH (ditarik menjadi 5 volts) atau LOW (diturunkan menjadi ground).

3. digitalRead (pin)
          Ketika sebuah pin ditetapkan sebagai INPUT maka anda dapat menggunakan kode ini untuk mendapatkan nilai pin tersebut apakah HIGH (ditarik menjadi 5 volts) atau LOW (diturunkan menjadi ground).

H. Analog
          Arduino adalah perangkat digital tetapi mempunyai kemampuan untuk beroperasi dalam bidang analog (tentunya menggunakan cara). Berikut ini merupakan cara untuk menghadapi hal yang bukan digital.
1. analogWrite (pin, value)
          Beberapa pin pada Arduino mendukung PWM (pulse width modulation) yaitu pin 3, 5, 6, 9, 10, 11. Ini dapat merubah pin hidup (on) atau mati (off) dengan sangat cepat, sehingga membuatnya dapat berfungsi layaknya keluaran analog. Value (nilai) pada format kode tersebut adalah angka antara 0 (0% duty cycle ~ 0V) dan 255 (100% duty cycle ~ 5V).

2. analogRead (pin)
          Ketika pin analog ditetapkan sebagai INPUT anda dapat membaca keluaran voltasenya. Keluarannya berupa angka antara 0 (untuk 0 volts) dan 1024 (untuk 5 volts).

I. Aplikasi Program
1. Project LED Blink (Flip-Flop)
void setup( ) {
// inisialisasi pin 13 digital sebagai output
pinMode(13, OUTPUT);
}
// looping
void loop( ) {
digitalWrite(13, HIGH); // led HIDUP
delay(1000); // waktu tunda 1000 ms
digitalWrite(13, LOW); // led MATI
delay(1000); // waktu tunda 1000 ms
}

2.   Project LCD Hello Word


// header untuk lcd
#include <LiquidCrystal.h>
// inisialisasi pin yang digunakan
LiquidCrystal lcd(12, 11, 5, 4, 3, 2);
void setup( ) {
// jenis lcd yang digunakan
lcd.begin(16, 2);
// karakter yang akan ditampilkan
lcd.print("hello, world!");
}
void loop( ) {
// setting lokasi karakter (kolom,baris)
lcd.setCursor(0, 1);
// tampil angka ++ selama 1 detik.
lcd.print(millis( )/1000);
}
Sekarang coba ganti void loop( ) diatas dengan syntax dibawah ini, amati perubahan yang terjadi.
void loop( ) {
lcd.noBlink( );
delay(3000);
lcd.blink( );
delay(3000);
}
Atau
void loop() {
lcd.noCursor( );
delay(500);
lcd.cursor( );
delay(500);
}
Atau
void loop( ) {
lcd.noDisplay();
delay(500);
lcd.display( );
delay(500);
}

3.  Project Ultrasonic


#include <LiquidCrystal.h>
#define echo1 6 //Coding Sensor 1
#define triger1 7
#define echo2 9 //Coding Sensor 2
#define triger2 8
//variabel
unsigned long pulseTime1 = 0;
unsigned long jarak1 = 0;
unsigned long pulseTime2 = 0;
unsigned long jarak2 = 0;
LiquidCrystal lcd(12, 11, 5, 4, 3, 2);
void setup( ) {
lcd.begin(16, 2);
pinMode(triger1, OUTPUT);
pinMode(echo1, INPUT);
pinMode(triger2, OUTPUT);
pinMode(echo2, INPUT);
}
void loop( ) {
digitalWrite(triger1, HIGH); //Coding Sensor 1
delayMicroseconds(10);
digitalWrite(triger1, LOW);
pulseTime1 = pulseIn(echo1, HIGH);
jarak1 = (pulseTime1 / 58);
digitalWrite(triger2, HIGH); //Coding Sensor 2
delayMicroseconds(10);
digitalWrite(triger2, LOW);
pulseTime2 = pulseIn(echo2, HIGH);
jarak2 = (pulseTime2 / 58);
//Tampil Sensor
lcd.setCursor(0,0);
lcd.print("S1:");
lcd.print(jarak1);
lcd.print(" | S2:");
lcd.print(jarak2);
delay(100);
lcd.clear( );}