• Home
  • About Me
  • Katalog
  • Video
  • Daftar Isi

Kamis, 08 November 2012

Rangkain Pengendali Permukaan Air (Water Level Control)

PENGENDALI PERMUKAAN AIR (WATER  LEVEL CONTROL)


            Pada kesempatan kali ini, mari kita bahas tentang pengendali ketinggian permukaan air atau yang biasa disebut water level control, yang terdiri dari rangkaian pengendali ketinggian permukaan air dan sensor permuakaan air.
            Pengendali permukaan air (water level control) adalah suatu piranti listrik yang berguna sebagai pengatur tinggi rendahnya permukaan air dalam suatu wadah (bak/tangki/galon). Perangkat ini menggunakan komponen elektronika daya SCR dan transistor, serta dilengkapi dengan tiga buah elektroda yang berfungsi sebagai sensor untuk tinggi rendahnya permukaan air. Dengan tiga sensor elektroda tersebut maka motor listrik akan bekerja pada saat kondisi permukaan air minimum (rendah) dan maksimum (tinggi) secara otomatis.


 Gambar Rangkaian Pengendali Permukaan Air


Perangkat ini relatif aman karena hanya menggunakan tegangan arus searah (DC) 12 volt, dan memerlukan arus listrik yang relatif cukup kecil. Perangkat ini cocok digunakan sebagai level control pada bak penampungan air rumah tangga, karena air merupakan penghantar listrik yang mempunyai tahanan ± 98 kilo ohm.

Komponen :
1.        Resistor 1 K ohm…………………………………    1 buah
2.        Transistor BC 547………………………………..     2 buah
3.        SCR SS3288……………………………………..     1 buah
4.        Relay 12 volt…………………………….………...   1 buah
5.        Dioda 1N 4001…………………………………...    4 buah
6.        Motor pompa listrik 125 W/220 V…… …………     1 buah
7.        Papan PCB   ….………………………………….    1 keping
8.        Fuse 2 ampere……………………………………     1 buah
9.        Bateray/Adapto DC 12 volt …………….………….1 buah
10.    Transformator 220/12 V  500mA………..………….1 buah
11.    Plat sebagai elektroda…... ……………………….secukupnya
12.    Kabel penghubung  ……...……………………….secukupnya

       Alat :  
          1. Multimeter atau AVO meter...……………………. 1 buah 
                    2. Solder dan kawat timah ……………………….…. 1 buah
          3. Penyedot timah ……………………………………1 buah
          4.   Sumber listrik AC 220 V ………………………… 1 unit

Langkah Pengerjaan :
1.        Siapkanlah alat dan komponen  yang diperlukan.
2.        Pasanglah komponen pada papan PCB sesuai dengan gambar rangkian.
3.        Rangkailah skema seperti dalam Gambar dengan benar, tanpa menghubungkan dengan sumber tegangan baik DC maupun AC.
4.        Cek/ukurlah dahulu sumber tegangan DC 12 volt dan AC 220 volt, kemudian tes dengan voltmeter Q1 dan Q2 dan SCR masih baik atau tidak.
5.        Tuangkan air ke dalam tangki hingga menyentuh sensor S3. Jika motor listrik ON berarti rangkaian ini baik dan berarti pula Q2 ON, apabila sebaliknya cek kembali rangkaian pada kaki-kaki transistor dan SCR.
6.        Tuangkanlah air ke dalam tangki hingga permukaannya menyentuh sensor S2. Motor harus tetap dalam kondisi ON, sedang kondisi Q1 dan Q2  masing-masing terjadi perubahan yang belum begitu berarti.
7.        Tuangkanlah lagi air ke dalam tangki hingga permukaannya menyentuh sensor S1.  Motor harus dalam kondisi OFF, SCR ON dan Q1 ON .
8.        Kosongkanlah air dari tangki perlahan-lahan (seolah-olah dipakai lewat kran). Amati hal-hal yang terjadi saat permukaan air melalui sensor  S1, S2  dan sampai pada sensor S3 !.
9.        Apabila perangkat telah bekerja dengan baik, maka perangkat siap dipasang pada tempat yang sebenarnya.

18 komentar:

  1. mas, mau nanya ni..
    cara membuat sensor elektoda nya tu giamana mas ?
    trus pemasangan sensor pada baknya nanti gimana, gak pake ground ??
    mohon jwabanya mas, trim.

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau beli carinya agak susah sekalipun harganya murah, pengalaman saya plat saya potong 10 cm kemudian lubangi untuk penyabungan kabel bisa dengan mur baut, kalau pemasangan tergantung jenis pompa yang dipakai, biasanya rangkaian tersebut untuk pemasangan pompa air. kalau menggunakan pompa submersibel sesuai gambar diatas dapat s1 dapat dihubungkan dengan masa pompa sedang s2 dipasang dengan ketinggian diatas motor pompa tersebut sementara s3 dibagian paling atas. sensor akan membaca ketinggian s3 untuk menyalakan pompa dan ketinggian s2 untuk mematikan pompa. untuk pompa sentrifugal pasang sesuai rangkaian diatas s1 tetap dipasang sensor. sebagai saran rangkaian itu dapat dipadukan dengan kontaktor untuk penyambungan listrik PLN ke Pompa.

      Hapus
  2. Saya punya beberapa modul pengontrol level air. Bisa untuk tangki, air sungai waduk atau lainnya. Bisa setting ketinggian level air dan sangat praktis. Silahkan kontak kalau berminat. Tegangan bisa 24 Vdc dan 24 VAC, merk OMRON type 61F-D21T-V1. Silahkan hubungi di http://alfaperkasaengineering.com/WLC.htm

    BalasHapus
    Balasan
    1. berapa harga nya mas,,n ada skema rangkaian nya tdk?

      Hapus
  3. mas relay nya pakai jenis ap(pin kaki nya berapa)

    BalasHapus
  4. mas itu yg dari Q1 langsung k S3? ga perlu pake resistor?

    BalasHapus
  5. saya dah coba pake scr bt152 gak jalan ..terus tr saya coba pake c945 ... relay nyala terus...kira-kira slahnya dimana ya..?

    BalasHapus
    Balasan
    1. harus pakai komponen yang sesuai pada daftar komponen

      Hapus
  6. Saya sudah coba rangkaian pada aplikasi proteus dan motor tetap bergerak walau air sudah mencapai titik S1,saya sudah pakai komponen sesuai dengan skema diatas. itu gmna mas? Mohon penjelasanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau air sudah mencapai titik S1, ya memang motor harus bekerja supaya bisa menyedot dan mengisi bak air

      Hapus
    2. Maksud saya dititik s3 mas, maaf salah ketik tadi

      Hapus
    3. Maksud saya dititik s3 mas, maaf salah ketik tadi

      Hapus
    4. Mungkin relay bermasalah sehingga tdk bisa memutuskan aliran listrik ke pompa. Coba dicek relaynya

      Hapus
  7. Komentar ini telah dihapus oleh pengarang.

    BalasHapus
  8. Kalau motor pompa diatas 125watt apa rangkaian ini bisa bekerja

    BalasHapus
    Balasan
    1. Bisa asal tidak lebih dari 1 ampere

      Hapus