• Home
  • About Me
  • Katalog
  • Video
  • Daftar Isi

Rabu, 30 Januari 2013

Dasar-Dasar Pemrograman PLC

DASAR-DASAR PEMROGRAMAN PLC

          Untuk pertemuan yang ke 3 pada sesi kontrol PLC ini kita lanjutkan pembahasan kita tentang dasar-dasar pemrograman PLC atau dasar pembuatan/penulisan program yang akan dimasukan/didownload ke dalam perangkat PLC.
           Kontrol program adalah komponen utama dalam sistem yang bekerja secara otomatis. Kontrol program harus didesain secara sistematis, terstruktur dengan baik dan harus terdokumentasi agar bebas dari kesalahan, pemeliharaan mudah dan efektif dalam biaya. Untuk memrogram PLC dapat digunakan prosedur berikut untuk menyelesaikan permasalahan mengenai kontrol.  
- Langkah 1 : Identifikasi masalah
          Definisi permasalahan harus menjabarkan problema kontrol secara tepat dalam bentuk yang detail. Informasi yang diperlukan yaitu skema posisi, skema sekuensial dan tabel kebenaran yang menerangkan hubungan antara masukan dan keluaran dan juga berguna untuk tes terhadap resiko pada saat instalasi.  
- Langkah 2 : Allocation List  
         Allocation list berisi kondisi-kondisi program termasuk identifier atau alamat yang dipakai oleh keluaran atau masukan.  
- Langkah 3 : Pembuatan program  
         Terdapat 4 cara/bahasa untuk membuat program, yaitu dengan menggunakan ladder diagram (LD), function block diagram (FBD), structure text (ST atau intruction/statement list (SL) seperti yang telah kita bahas pada pertemuan sebelumnya. Pemrogram dapat menggunakan salah satu cara/bahasa pemrograman  yang dikuasai, dalam hal ini kita coba gunakan Ladder Diagram (LD).

Pembuatan program PLC secara umum merupakan gabungan dari logika-logika sederhana diantaranya adalah logika AND, logika OR maupun Inversenya serta pengunci. Logika AND merupakan instruksi yang harus selalu didahului sekurang-kurangnya satu kontak yang lain. Pada ladder diagram logika AND dapat dijelaskan sebagai kontak NO (Normally Open) dalam rangkaian seri dengan kontak-kontak sebelumnya. Instruksi AND memungkinkan banyaknya masukan dari sinyal-sinyal kondisi. Bila semua sinyal kondisi bernilai benar (“1” / “true”) maka baris program tersebut akan dijalankan dan selain itu tidak dijalankan.
      Logika OR dapat dijelaskan sebagai kontak NO (Normally Open) tunggal yang dihubungkan secara paralel dengan kontak pertama dari ladder diagram. Instruksi OR memungkinkan banyaknya masukan dari sinyal-sinyal kondisi. Bila salah satu atau semua sinyal kondisi bernilai benar (“1” / “true”) maka baris program tersebut akan dijalankan dan selain itu tidak dijalankan.
          Untuk membuat program PLC kita harus mempunyai software program yang sesuai atau compatibel dengan perangkat PLC nya. Kita tahu bahwa software program antara lain ada twidosoft, telemecanique dan zeliosoft. Dalam hal ini kita akan menggunakan software program zeliosoft 2 versi 4.3, bagi pembaca yang belum punya software zeliosoft 2 versi 4.3 tersebut dapat mengunduh secara gratis di sini >http://www.filecrop.com/plc-zelio.html atau menghubungi kami untuk mendapatkannya.

Percobaan Pertama : Logika AND
1. Buatlah project baru dengan nama LATIHAN-1 dengan diskripsi logika  AND!
2. Buatlah allocation list sebagai berikut :
Gambar 1. Allocation List
 
3. Buatlah ladder diagram seperti berikut ini dengan menggunakan komputer !
Gambar 2.  Ladder diagram logika AND

4. Buatlah rangkain seperti gambar berikut ini !
Gambar 3. Rangkaian hardware PLC

5. Masukanlah atau download program ladder diagram ke dalam PLC !
6. Jalankan PLC dengan menekan tombol RUN !
7. Tekanlah S1, apakah lampu menyala ? ya / tidak !
8. Tekanlah S2, apakah lampu menyala ? ya / tidak !
9. Tekanlah S1 dan S2 secara bersamaan, apakah lampu menyala ? ya / tidak !
10. Buatlah kesimpulan dari percobaan tersebut !

Percobaan Kedua : Logika OR
1. Buatlah project baru dengan nama LATIHAN-2 dengan diskripsi logika OR !
2. Buatlah allocation list seperti gambar 1 di atas !
3. Buatlah ladder diagram berikut ini dengan menggunakan komputer !
Gamabar 4. Ladder diagram logika OR

4. Buatlah rangkaian hardware PLC seperti gambar 3 di atas !
5. Masukkanlah atau download program ladder diagram ke PLC !
6. Jalankan PLC dengan menekan tombol RUN !
7. Tekanlah S1, apakah lampu menyala ? ya / tidak !
8. Tekanlah S2, apakah lampu menyala ? ya / tidak !
9. Tekanlah S1 dan S2 secara bersamaan, apakah lampu menyala ? ya / tidak !
10. Buatlah kesimpulan dari percobaan tersebut !
  
Percobaan Ketiga : Logika PENGUNCI
1. Buatlah project baru dengan nama LATIHAN-3 dengan diskripsi Logika Pengunci !
2. Buatlah ladder diagram berikut dengan menggunakan komputer !
Gambar 5. Ladder diagram Logika Pengunci

3. Buatlah rangkaian hardware PLC seperti gambar 3 di atas !
4. Masukanlah atau download program ladder diagram tersebut ke PLC !
5. Jalankan PLC dengan menekan tombol RUN !
7. Tekanlah I1, apakah lampu menyala ? ya / tidak !
8. Tekanlah I2, apakah lampu menyala ? ya / tidak !
9. Tekanlah I1 dan I2 secara bersamaan, apakah lampu menyala ? ya / tidak !
10. Buatlah kesimpulan dari percobaan tersebut !

Percobaan keempat : Logika SAKLAR TUKAR 
          Dua buah lampu yang dilayani dengan dua buah saklar akan menyala secara bergantian. Jika saklar 1 ditekan maka lampu 1 akan menyala dan lampu 2 padam, sebaliknya jika saklar 2 ditekan maka lampu 2 akan menyala dan lampu 1 akan padam (lihat gambar 6).
Gambar 6. Sketsa 2 buah lampu dilayani 2 buah saklar

1. Buatlah project baru dengan nama LATIHAN-4 dengan diskripsi logika saklar tukar!
2. Buatlah ladder diagram sebagai berikut:
Gambar 7. Ladder diagram logika saklar tukar
   
3. Buatlah rangkaian hardware PLC seperti gambar 3 di atas !
4. Masukanlah atau download program ladder diagram tersebut ke PLC !
5. Jalankan PLC dengan menekan tombol RUN !
7. Tekanlah I1, manakah lampu yang menyala ? lampu 1 / lampu 2 !
8. Tekanlah I2, manakah lampu yang menyala ? lampu 1 / lampu 2 !
9. Tekanlah I1 dan I2 secara bersamaan, apakah kedua lampu menyala ? ya / tidak !
10. Buatlah kesimpulan dari percobaan tersebut !

7 komentar:

  1. gan, mau tanya, saya punya PLC, power supply 24v, dan solenoid AC (beserta silinder tentunya),, nah kalo saya mau menjalankan solenpid tsb dengan plc, kira2 ada komponen apa lagi yang harus dipakai??
    terima kasih.

    BalasHapus
    Balasan
    1. perlu ditambah kontaktor magnet atau relai AC untuk menghubungkan sumber listrik AC ke selenoid AC

      Hapus
  2. lagunya cengeng. jadi ga konsen bacanya

    BalasHapus
    Balasan
    1. kalau gak suka denger lagu nih bisa dimatikan kok, tinggal tekan tombol "stop" pada panel MP3.

      Hapus
  3. gan ini lagunya apa hehe :D lagu lama soalnya

    BalasHapus
  4. gan ini lagunya apa hehe :D lagu lama soalnya

    BalasHapus