• Home
  • About Me
  • Katalog
  • Video
  • Daftar Isi

Kamis, 25 September 2014

Feet Horn Sebagai Titik Fokus Pengumpul Sinyal TV Satelit

          Apa kabar sobat blogger, tentu dalam keadaan baik-baik saja bukan!, masih tetap pada pokok bahasan antena parabola sebagai penerima sinyal TV satelit, untuk pertemuan kali ini kita akan membahas tentang feet horn. Feet Horn adalah peralatan pendukung antena parabola yang berfungsi sebagai tempat berkumpulnya sinyal-sinyal satelit yang telah dipantulkan secara terfokus oleh dish. Dalam hal ini feet horn dapat juga disebut sebagai antena yang sesungguhnya dari antena parabola, sebab feet horn lah yang menangkap dan mengumpulkan seluruh sinyal satelit yang dipantulkan secara terfokus oleh dish.


Gambar 1 Bentuk feet horn



Gambar 2 Cincin resonator feet horn

          Feet horn merupakan titik fokus antena parabola, sehingga pemasangan atau penempatan feet horn harus sesuai dengan perhitungan, agar sinyal-sinyal satelit yang dipantulkan oleh dish dapat terkumpul pada feet horn. Untuk menentukan titik fokus antena parabola dapat digunakan persamaan :
               F= (Diameter^2 / 16 kedalaman piringan) atau dapat ditulis F = ( D2 ) / ( 16 d )
Dimana D = diameter piringan (dish),
               d = kedalaman piringan (dish).

          Darimana rumus tersebut didapatkan, berikut ini penjelasannya, parabola didefinisikan sebagai tempat kedudukan titik-titik P(xy) pada bidang kartesius, sedemikian hingga terdapat titik itu berjarak sama dari suatu titik tertentu yang disebut fokus dan garis tertentu yang tidak memuat fokus dan disebut direktrik. Untuk menentukan persamaan parabola, pertama ditinjau parabola dengan fokus berada pada sumbu-x dan dengan direktrik tegak lurus sumbu-x. Sedangkan sumbu-y diletakkan di tengah-tengah segmen garis hubung dari titik fokus F ke garis direktrik D.
          Misalkan jarak antara garis direktrik dengan fokus adalah 2c, maka koordinat titik fokusnya adalah F(c, 0) dan persamaan garis direktrik d adalah x = –cc ¹ 0. Jika P(xy) adalah sembarang titik pada parabola, maka dari definisi kurva parabola diperoleh hubungan garis PF = garis PD, sehingga dapat ditulis persamaan : (x – c)2 + y2  = (x + c)2
                   x2 – 2cx + c2 + y2  = x2 + 2cx + c2
                                            y2  = 4cx     ………………………………........   (1)

Persamaan (1) di atas merupakan persamaan parabola yang dicari yaitu parabola yang mempunyai fokus dengan koordinat (c, 0) dan persamaan garis direktrik d º x = –cc ¹ 0. Jika dilakukan pertukaran x dan y pada persamaan (1) maka diperoleh persamaan :  
                                           x2 = 4cy     …….……............……...……..…....   (2)

Persamaan (2) merupakan persamaan parabola dengan fokus di titik (0, c) pada sumbu-y dan garis direktrik dengan persamaan : d º y = –c.
          Dari uraian diatas dapat disimpulkan bahwa x2 = 4cy dengan c adalah nilai titik fokusnya, maka dari itu persamaan titik fokus dapat disebutkan F = x2/4y, dimana x adalah sembarang titik x di garis parabola dan y adalah sembarang titik y pada garis parabola.
          Pada Antena Parabola TV satelit diameter piringan (dish) parabola disebutkan dengan dua kali nilai X, karena titik pusat pada koordinat kartesius adalah (0,0), sedangkan kedalam piringan (kelengkungan dish) disebutkan dengan nilai Y, maka dari itu : 
                                                               F = X/ 4Y
                                                              F = ( ½ * D )2 / 4d
                                                              F = ( ¼  * D2 ) / 4d
                                                              F = D2 / (4*4d)
                                                              F =  ( D) / ( 16 d )    

Contoh soal :
Pada piringan (dish) parabola berukuran 6 feet, tentukanlah posisi titik fokusnya.
Diketahui : diameter = 115 cm, kedalaman = 18 cm
Ditanyakan : berapakah ketinggian titik fokus?
Jawab :F = D/ 16d    
             F = (115)2 / (16 x 18)
             F = 13.225 / 288
             F = 45,92 cm
Jadi ketinggian titik fokusnya adalah 45,92 Cm


Gambar 3. Rumus menghitung titik fokus



Gambar 4. Bentuk nyata antena parabola 6 feet

Tidak ada komentar:

Poskan Komentar